Ini Model Kawasan Ekonomi Khusus Batam

5093
Pesona Indonesia
Menko Perekonomian Darmin Nasution, yang Juga Ketua DK KEK Batam. Foto: istimewa
Menko Perekonomian Darmin Nasution, yang Juga Ketua DK KEK Batam. Foto: istimewa

batampos.co.id – Enam bulan ke depan, status kawasan perdagangan dan pelabuhan bebas (free trade zone/FTZ) akan beralih total menjadi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Batam. Apa yang berbeda?

Ketua Dewan Kawasan (DK) Batam yang juga Menko Perekonomian, Darmin Nasution menjelaskan, KEK Batam akan memberikan banyak kemudahan dan insentif bagi para investor yang menanamkan modalnya di zona KEK yang telah ditetapkan DK.

Dalam hal birokrasi perizinan apapun akan selesai dengan cepat dan cukup sampai di DK. Termasuk soal lahan karena HPL diambil alih DK Batam.

Yang paling menarik adalah, investor maupun pengusaha yang menanamkan modalnya di zona KEK akan mendapatkan beragam insentif yang jauh lebih besar dari yang didapatkan saat ini dengan status FTZ.

Wujud insentifnya, bisa pembebasan pajak hingga puluhan tahun, dan masih banyak lagi.

“Saya jamin kemudahan dan insentif yang kami berikan di zona KEK jauh lebih baik dari saat FTZ,” tegas Darmin saat sosialisasi Pengembangan Pulau Batam di Swiss Belhotel Harbour Bay Batam, Senin (14/3/2016).

Namun Darmin menegaskan, keistimewaan baru yang diberikan di zona KEK itu nantinya, hanya diberikan kepada investor baru dan invetor yang melakukan perluasan usaha di zona KEK yang telah ditetapkan DK.

“Jadi investor yang ada saat ini, tetap mendapatkan fasilitas sebagaimana yang dia dapatkan saat Batam masih berstatus FTZ, tidak akan hilang. Tapi kalau mereka relokasi atau perluasan ke zone KEK, maka fasilitas yang mereka dapatkan jauh lebih baik dan lebih banyak dari yang sekarang,” ujar Darmin.

Begitu pun industri yang berada di luar kawasan atau berada di tengah-tengah pemukiman warga, fasilitas yang mereka dapatkan tetap sama saat Batam bestatus FTZ, tapi tidak akan sama kalau berada di zona KEK.

“Itu tadi, fasilitas di zona KEK itu jauh lebih banyak dan lebih baik dari yang di kawasan industri maupun industri yang berada di pemukiman warga,” ujarnya, lagi.

Lalu dimana saja zona KEK? Apakah seluruh Batam, Rempang, dan Galang? Darmin mengatakan, zona-zona KEK akan ditetapkan nantinya.

“Zonanya dimana, ini akan dibahas lagi oleh tim teknis, jangan tanya sekarang,” ujar Darmin.

Intinya, kata Darmin, model KEK Batam nantinya, tidak mereduksi keistimewaan yang ada saat ini, namun akan bertambah fasilitasnya jika berinvestasi di zona KEK yang talah ditetapkan.

Bahkan, kata Darmin, di zona KEK itu nanti, bukan hanya industri yang ada, tapi juga properti bahkan perguruan tinggi.

Semua yang berinvestasi di zona KEK itu, apapun bidang usahanya akan mendapatkan insentif atau fasilitas yang jauh lebih baik dari yang sekarang.

“Insentifnya apa, nanti, sabarlah,” ujar Darmin sambil tersenyum.

Darmin juga menegaskan, keberadaan zona KEK itu akan membuat Batam berbeda dengan KEK di beberapa negara lainnya. Jenis usaha yang ada di sana juga bukan industri biasa-biasa saja, tapi industri level atas.

“Bukan hanya industri perakitan, itu rentan, tapi yang berkelas,” kata Darmin.

Ia mencontohkan industri pertahanan, industri pesawat terbang, dan industri lainnya yang tidak rentan terjebak krisis.

Ia menegaskan, DK membutuhkan waktu paling tidak 6 bulan untuk merampungkan semuanya. Termasuk merampungkan unsur pimpinan Badan Pengelola (BP) Batam.

“Kami akan membuat fondasi di Batam, kalau berhasil akan kita kembangkan ke daerah lainnya,” ujar Darmin. (nur)

 

Baca Juga:
> UWTO Bakal Dihapus, Menteri ATR/BPN: Tak Boleh Ada Dua Pungutan
> HPL Diambil Alih DK Batam, Lahan Mangkrak Disita
> Badan Pengusahaan Batam Berubah Jadi Badan Pengelola Batam
> Ini Kriteria Pimpinan BP Batam yang Diminta Jokowi
> Personel BP Batam Bakal Tak Ada dari Kepri
> Negara Lain Belajar dari Batam, Sukses, Eh, Batam Malah Tertinggal
> Audit BP Batam Harus Menyeluruh, Jika Tidak KPK Masuk
> Ketua DK Pastikan Pimpinan BP Batam Orang-Orang Profesional
> Ketahuilah, Indonesia Tertinggal dari Vietnam
> Mendagri Janjikan Perubahan ke KEK untuk Kesejahteraan Masyarakat Batam

Respon Anda?

komentar