Bawa 145 Gram Sabu, Ibu Lima Anak Divonis 15 Tahun Penjara

858
Pesona Indonesia
Ilustrasi
Ilustrasi

batampos.co.id – Aisyah, harus menahan keinginan berkumpul dengan lima buah hatinya. Sebab, selama 15 tahun ke depan ia harus mendekam dibalik jeruji besi Lapas kelas 1 Batam di Tembesi. Wanita berusia 44 tahun ini pun menangis usai putusan hakim di Pengadilan Negeri Batam, kemarin.

Majelis hakim yang dipimpim Sarah Louis menyatakan Aisyah bersalah. Wanita berkerudung ini tertangkap tangan polisi memiliki belasan paket narkoba jenis sabu seberat 142 gram di depan salah satu hotel kawasan Jodoh. Hal itu diperkuat dengan keterangan saksi dan terdakwa selama persidangan berlangsung.

“Majelis hakim menyatakan sependapat dengan jaksa penuntut umum. Yang mana perbuatan terdakwa sudah memenuhi unsur pelanggaran undang narkotika,” kata Sarah.

Namun, lanjut Sarah sebelum putusan pihaknya juga telah mempertimbangkan hal yang meringankan dan memberatkan terdakwa. Hal yang memberatkan terdakwa tak mengikuti program pemerintah dalam pemberantasan narkotika. Sedangkan unsur yang meringankan terdakwa menyesal dan memiliki lima buah hati.

“Terdakwa terbukti melanggar pasal 112 UU narkotika. Menjatuhkan hukuman 15 tahun penjara. Mewajibkan terdakwa membayar denda Rp 1 miliar subsider 4 bulan kurungan,” jelas Sarah mengakhiri pembacaan surat putusan.

Aisyah yang didampingi kuasa hukumnya Eli Suwieta tampak kaget. Ia pun tak bisa menahan air matanya atas vonis hakim yang dianggap berat. Meski berat dengan putusan hakim, Aisyah mengaku menerima.

“Saya terima yang mulia,” ujar Aisyah setelah berkonsultasi dengan kuasa hukumnya. Hal yang sama juga dikatakan jaksa penuntut umum (JPU) Martua. Ia menerima putusan hakim, meski vonis lebih ringan satu tahun dari tuntutannya. (she)

Respon Anda?

komentar