Memahami ”Globalnya” Formula 1 lewat Debut Rio Haryanto di Australia

1042
Pesona Indonesia
Rio Haryanto
Rio Haryanto

Siapa saja boleh tidak setuju. Bahkan tidak suka. Siapa saja boleh berkomentar buruk. Siapa saja boleh teriak-teriak, baik secara jantan maupun sambil menyembunyikan batang hidung via media sosial. Faktanya tetap sama: Rio Haryanto telah mencatat sejarah.

AZRUL ANANDA, Melbourne

Rio Haryanto, di usia 23 tahun, telah menjadi pebalap Indonesia pertama yang membalap di ajang paling bergengsi, Formula 1. Satu-satunya dari Asia, dari 22 orang istimewa yang berhak balapan di arena itu tahun ini.

Grand Prix Australia di Sirkuit Albert Park, Melbourne, Minggu kemarin (20/3/2016) merupakan kanvas tempat sejarah itu tertulis. Rio membubuhkan tanda tangannya di papan selamat datang yang disiapkan untuk diteken oleh seluruh pembalap dan bos tim.

Rio juga meninggalkan jejak ban mobil Manor-Mercedes-nya di atas permukaan lintasan. Di kanvas yang sama dengan para superstar dunia seperti Damon Hill, Jacques Villeneuve, Michael Schumacher, Lewis Hamilton, Sebastian Vettel, Jenson Button, Kimi Raikkonen, dan nama-nama superkondang lain.

Walau mengalami kerusakan mobil dan gagal finis di Australia, sampai kapan pun fakta ini tidak akan berubah. Rio Haryanto adalah yang pertama bagi Indonesia di F1!

Ironisnya, di Indonesia tetap tidak banyak orang yang paham betapa besarnya capaian Rio Haryanto ini. Betapa besarnya panggung F1. Betapa besarnya perhatian yang kemudian muncul untuk Indonesia.
Sebab, memang tidak banyak orang bisa datang langsung ke arena F1. Tidak banyak orang mendapatkan informasi atau membaca informasi yang jelas tentang apa itu F1 dan bagaimana F1 beroperasi.

Dan yang paling ironis, begitu banyaknya ”pengamat” dan ”komentator” F1 baru muncul dari Indonesia begitu nama Rio Haryanto muncul sebagai peserta musim 2016. ”Pengamat” dan ”komentator” yang sebelumnya mungkin belum pernah menonton F1, tidak mengerti soal balapan, serta hanya bermodal jari dan ponsel.

***

Untuk menyadari betapa besarnya F1 dan perhatian yang ditujukan kepada F1, memang harus mengikuti kesibukan Rio sehari-hari di sirkuit saat lomba berlangsung.

Sebagai seorang rookie (pendatang baru) dari negara yang belum pernah punya pebalap F1 dan tidak punya tradisi motorsport yang besar, Rio sudah mendapatkan porsi sorotan yang cukup besar.
Dia menjadi bagian dari official press conference resmi FIA –federasi balap mobil dunia– bersama Lewis Hamilton, Sebastian Vettel, dan Daniel Ricciardo.

James Allen, jurnalis kondang F1 asal Inggris yang jadi moderator, menegaskan kepada ratusan wakil media resmi yang hadir di Albert Park bahwa Rio adalah rookie dengan background kuat, pemenang lomba di ajang GP3 dan GP2.

Walau timnya merupakan tim kecil (Manor mungkin tim terkecil di F1 saat ini), Rio tetap diburu penggemar saat tiba di sirkuit setiap hari.

Grand Prix Australia memang ramah untuk fans. Di jalan menuju paddock (kawasan eksklusif sirkuit), disiapkan Melbourne Walk. Semua pebalap dan anggota tim harus berjalan (atau berlari) lewat situ sebelum bisa masuk ke paddock.

Di balik pagar, ribuan penggemar sudah tabah menanti, menyiapkan berbagai foto, poster, dan merchandise lain untuk ditandatangani. Juga menyiapkan kamera/smartphone untuk ber-wefie ria dengan idolanya.

Para pebalap papan atas tentu diteriaki dan diburu. Beberapa pebalap dengan tabah melayani permintaan selama dan sebanyak mungkin. Beberapa lainnya benar-benar berupaya meloloskan diri dari Melbourne Walk, seperti Kimi Raikkonen (Ferrari) yang berlari, bahkan sprint, untuk secepatnya masuk paddock.

Rio? Sabtu pagi lalu (19/3/2016), ketika MC mengumumkan kedatangannya (”Selamat datang, Rio Haryanto, pebalap F1 pertama dari Indonesia!!!!”), para fans pun mulai berteriak-teriak untuk mendapatkan perhatian dan tanda tangan Rio.

Mungkin pebalap paling sopan di F1 saat ini, Rio dengan senyum-senyum malu melayani sebanyak mungkin permintaan. Ingat, bukan hanya fans dari Indonesia atau Asia, tapi juga dari berbagai penjuru dunia.

”Terima kasih! Terima kasih, Rio!” teriak seseorang di tengah kerumunan penggemar itu. Bukan, itu bukan teriakan orang Indonesia. Karena logatnya logat bule!

Sebelum Rio melangkah ke paddock, penonton dari sisi lain jalan (bukan resmi Melbourne Walk) meneriakinya supaya mau mampir dan berfoto atau memberikan tanda tangan.

Rio menoleh dulu ke manajernya, Piers Hunnisett, meminta persetujuan. Hunnisett memberikan sinyal oke dengan mengangguk dan Rio pun melayani permintaan para fans F1 tersebut.

Sabtu sore itu, sebelum babak kualifikasi, Rio juga sempat diminta penyelenggara untuk jumpa fans di panggung besar di kawasan penonton.

Penonton benar-benar membeludak di sana. Yang membuat momen itu terasa istimewa, Rio duduk bersebelahan dengan pebalap favoritnya, Kimi Raikkonen. Duduk pula di panggung Sebastian Vettel dan Jenson Button.

Dalam acara itu, MC melakukan tanya jawab dan mengajak pebalap untuk bermain-main. Juga menerima pertanyaan dari penonton yang berjubel di depan panggung.

Saat muncul pertanyaan soal hobi, beberapa pebalap menjawab menyanyi, walau saat sendirian. Itu mengundang MC untuk berceletuk bahwa F1 harus membuat boyband bernama ”Wrong Direction”.
Hobi Rio? ”I love cooking,” jawabnya.

Tentu saja, ada banyak penonton yang datang dari Indonesia. Atau warga Indonesia yang menetap di Australia. Salah satunya Suhartono, asal Bekasi tapi banyak tinggal di Sydney.

Menurut Suhartono, dalam sepekan terakhir, televisi di Australia banyak menayangkan program tentang Rio. Siaran televisi itulah –plus ramainya pemberitaan lain– yang menggugah perasaannya untuk terbang ke Melbourne, menjadi saksi langsung sejarah.

Suhartono menyampaikan apresiasinya terhadap Pertamina yang mau mensponsori Manor supaya Rio bisa tampil di F1. ”Sekarang orang-orang di sini banyak yang sering tanya soal Rio. Bagaimana dia bisa masuk F1,” ungkapnya. ”Sekarang yang dibahas cuma Rio, Mas,” ucap dia, lantas tertawa.

***
Perhatian media internasional terhadap Rio memang besar. Walau sempat agak bikin deg-degan karena Rio sempat terlibat insiden dengan Romain Grosjean (Haas-Ferrari) saat sesi latihan terakhir Sabtu siang (19/3).

Pada dasarnya, Rio mendapatkan respek dari kalangan media internasional. Harus ditegaskan terus-menerus, Rio masuk F1 dengan resume layak, pemenang lomba di ajang-ajang sebelumnya. Lebih layak daripada banyak pebalap lain yang masuk F1 dalam sepuluh tahun terakhir!

”Selamat, Indonesia punya pebalap F1. Dan dia pembalap F1 yang sesungguhnya,” kata Tetsuo Tsugawa, wartawan senior Jepang yang sudah lebih dari 40 tahun meliput F1 secara full time.

Tsugawa mengaku mengikuti karir Rio sejak di ajang junior. Punya banyak kenalan mekanik/engineer yang pernah bekerja bersama Rio.

”Mereka semua bilang, Rio itu quick driver. Hanya, mungkin kurang jam terbang sehingga masih butuh lebih konsisten. Tapi, pada dasarnya, pembalap Asia punya masalah yang sama, kurang pengalaman,” paparnya.

Tsugawa menambahkan, Rio punya nilai tambah lain: Tampangnya ”menjual”. Dan itu juga akan berdampak di Jepang. ”Dia akan punya banyak penggemar di Jepang. Karena dia good-looking,” ujarnya, lantas tersenyum.

Tidak banyak jurnalis Indonesia yang terakreditasi resmi di Melbourne. Hanya tiga dari Jawa Pos plus Arief Kurniawan dari Bola. Tak heran, segelintir wakil media Indonesia itu pun dibombardir pertanyaan dari rekan-rekan media lain dari berbagai negara.

Pertanyaan macam-macam. Misalnya: Keluarga Rio itu seperti apa, apakah keluarga pebalap juga? Untuk menjawab lebih baik, mereka diperkenalkan langsung kepada Sinyo Haryanto dan Indah Pennywati, orang tua Rio yang selalu stand by serta terlihat deg-degan di kawasan hospitality Manor.

Ada pula wartawan Jepang yang bertanya, apakah Rio pebalap muslim pertama di F1. Kalau ditanya begitu, tentu harus benar-benar mengecek sejarah F1, yang dimulai lebih dari enam dekade lalu.
Dan F1, seperti kebanyakan dunia modern, tidak meminta pesertanya menuliskan agama di data pribadi!

Pebalap muslim di sekitar F1 memang pernah ada, seperti Fairuz Fauzy dari Malaysia, yang sempat menjadi test driver Spyker F1 dan Lotus Racing (Caterham). Tapi, yang resmi ikut berlomba, Rio mungkin benar-benar yang pertama! ***

Respon Anda?

komentar