Parpol Kok Dukung Calon Independen, Gak Salah Tuh?

849
Pesona Indonesia
Pengamat politik dari LIPI, Siti Zuhro, Foto: dokumen JPNN.Com
Pengamat politik dari LIPI, Siti Zuhro,
Foto: dokumen JPNN.Com

batampos.co.id  – Pengamat politik dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Siti Zuhro mengkritik partai politik yang mendukung calon independen di pemilihan kepala daerah (Pilkada). Menurutnya, dukungan parpol ke calon independen justru menyempurnakan upaya deparpolisasi.

Siti mengatakan, partai politik merupakan salah satu pilar demokrasi dan tempat pendidikan dan kaderisasi bagi calon pemimpin. Karenanya justru aneh ketika parpol tidak mengusung kadernya, tapi malah mendukung calon independen.

“Aneh menurut saya, meletakkan partai dalam posisi yang sulit karena ternyata dia (parpol,red) cuma membonceng. Ini yang mengaburkan makna pentingnya parpol sebagai pilar demokrasi dan sebagai tempat rekrutmen kader,” ujar Siti, Senin (4/4).

Siti bahkan menyebut partai yang mendukung calon independen di pilkada melengkapi gejala deparpolisasi. Sebab, parpol secara tidak langsung mengaku gagal mendidik kader-kadernya sebagai pemimpin bangsa.

“Ini yang mendeparpolisasi yang konkret menurut saya, tapi tidak sadar parpol melakukan itu, sayang sekali. Di konstitusi kan jelas, partai dan gabungan prpol bisa mengusung capres dan cawapres. Demikian juga undang-undang pilkada, partai dan gabungan partai mengusung calon kepala daerah,” ujarnya.

Karenanya Siti menyarankan agar parpol yang mendukung calon independen untuk kembali membuka pasal-pasal dalam undang-undang. Tujuannya agar tahu secara persis aturan yang ada.

“Jadi aturan itu jelas, parpol bukan mendukung calon perseorangan. Buka lagi pasalnya. Jangan dikacaukan, ini rancu, yang menyebabkan Indonesia berdemokrasi rancu. Mainnya di sumbu pendek, kepentingan sesaat dan merugikan negara,” ujar Siti.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya bakal calon gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama menyatakan siap maju lagi lewat jalur independen. Ternyata, beberapa partai politik kemudian menyatakan dukungan. Antara lain Partai NasDem dan Hanura.(gir/jpnn)

Respon Anda?

komentar