Pembunuh Dua Petugas Pajak Itu Ternyata Pernah Membunuh

9018
Pesona Indonesia
Agusman Lahagi, pengusaha karet yang membunuh dua pegawai pajak Sibolga, di di Gunung Sitoli, Nias, Selasa (12/4). Foto: Gibson/PM/JPG
Agusman Lahagi, pengusaha karet yang membunuh dua pegawai pajak Sibolga, di di Gunung Sitoli, Nias, Selasa (12/4). Foto: Gibson/PM/JPG

batampos.oc.id – Kabar mengejutkan dari kasus pembunuhan dua petugas pajak KKP Sibolga, Parada Toga F Siahaan (30) dan Sozanolo Lase (30), tenaga honorer di Kantor Pelayanan Penyuluhan dan Konsultasi Perpajakan (KP2KP) Gunungsitoli.

Pasalnya pelaku Agusman Lahagu, pengusaha karet itu pernah terlibat kasus pembunuhan puluhan tahun silam. Kabar itu tidak ditampik Humas Polres Nias Aiptu Osiduhugo Daeli. Ia mengakui sudah mendengar cerita masyarakat tersebut.

Namun katanya, itu hanya sebatas cerita. “Memang cerita masyarakat yang saya dengar, nama tersangka ini dikaitkan dengan peristiwa pembunuhan di tahun 90-an. Saat itu ada warga yang melaporkan Agusman di Polsek Alasa,” katanya.

Namun tak lama setelah adanya laporan pengaduan warga itu, Agusman disebut-sebut melarikan diri ke luar Kepulauan Nias. Tak lama setelah itu, Polsek Alasa kebakaran. Akibatnya, semua berkas dan arsip yang ada hangus semua.

“Ya itu tadi kabarnya, belum sempat diselidiki dan disidik, kantornya terbakar. Arsip dan berkas semua hangus terbakar. Itu tahun 90-an lho, saya saja belum berada di Nias, masih di Nusa Tenggara Barat,” ujarnya.

Sementara itu, sampai saat ini polisi terus mendalami kasus pembunuhan terhadap dua petugas pajak yang terjadi Selasa (12/4) lalu. Sesuai hasil pra rekonstruksi, sebelum tewas, Sozanolo sempat dikeroyok 4 karyawan gudang karet milik Agusman. Saat ini polisi telah menetapkan lima tersangka pembunuhan Parada Siahaan dan Sozanolo Lase.

Diterangkan Osiduhugo, awalnya Agusman mengaku bahwa ialah pelaku pembunuhan terhadap Parada dan Sozanolo. Namun penyidik tak langsung percaya begitu saja. Penyelidikan terus dikembangkan. Setelah memeriksa 10 pekerja gudang, penyidik menemukan sedikit titik terang.

“Dari 10 saksi yang diperiksa, empat di antaranya sudah ditingkatkan menjadi tersangka. Keempatnya memiliki keterkaitan dengan kasus yang menyebabkan Parada dan Sozanolo meninggal,” paparnya.

Para tersangka baru itu masing-masing, Anali Zalukhu alias Ana (19) warga Desa Hilihambawa Kecamatan Lahewa Timur, Nias Utara, Lalu Desama Lahagu alias Dedi (22) warga Desa Dahana, Kecamatan Alasa, Nias Utara. Marwan Gulo alias Rama (18) warga Desa Hilimbaruzo Kecamatan Ma’u, Nias dan Bedali Lahagu alias Ama Yusu (43) warga Desa Dahana, Alasa, Nias Utara.

“Khusus si AZ (Anali Zalukhu, red) awalnya mengaku masih di bawah umur dan berusia 17 tahun. Namun setelah kita selidiki usianya ternyata 19 tahun,” bebernya. Diceritakannya, kronologis kejadian berawal saat kedua petugas pajak itu datang ke kediaman Agusman . Di sana, keduanya memberikan tagihan tunggakan pajak Agusman.(RPG)

Respon Anda?

komentar