Alhamdulillah, Seluruh Eks Sandera Dalam Kondisi Prima

557
Pesona Indonesia
Para WNI yang sempat disandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina saat tiba di Bandara Halim Perdana Kusuma, Minggu (1/5) malam.  Foto: dokumen Jawa Pos
Para WNI yang sempat disandera kelompok Abu Sayyaf di Filipina saat tiba di Bandara Halim Perdana Kusuma, Minggu (1/5) malam.
Foto: dokumen Jawa Pos

batampos.co.id – Sepuluh warga negara Indonesia (WNI) eks sandera kelompok Abu Sayyaf telah menjalani pemeriksaan kesehatan di  Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Subroto. Hasilnya, mereka semua dalam kondisi sehat.

Wakil Kepala Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Kolonel CKM dr.Bambang Dwi HS mengatakan, pihaknya menerima 10 eks sandera itu pada pukul 01.00 dini hari tadi. Para eks sandera pun diistirahatkan terlebih dulu sebelum menjalani berbagai pemeriksaan kesehatan.

“Jam 01.00 WIB, dini hari tadi telah menerima 10 ABK korban penyanderaan. Setelah mereka istirahat di RSPAD tadi malam, kami langsung melaksanakan kegiatan secara maraton untuk melakukan pemeriksaan kesehatan terhadap mereka yang mendarat di Halim (Bandara Halim Perdana Kusuma, red),” ujarnya di melalui sambungan telepon, Senin (2/5).

Bambang menjelaskan, pemeriksaan tahap pertama adalah pada fisik para sandera. Selanjutnya dilakukan pemeriksaan penunjang, dan terakhir pendalaman atau konsultasi dengan dokter spesialis.

“Hasil pemeriksaan secara fisik maupun sarana penunjang, sepuluh ABK kita semuanya dalam kondisi sehat walafiat. Dan alhamdulillah kondisinya sangat prima sekali,” tambahnya.

Sebelumnya 10 WNI itu disandera kelompok Abu Sayyaf setelah diculik pada 26 Maret lalu. Namun setelah melalui proses negosiasi, akhirnya ke-10 sandera itu dibebaskan, Minggu (1/5) dan diserahkan ke rumah Gubernur Sulu, Filipina.(elf/JPG)

Respon Anda?

komentar