Larangan KPK Soal Mahar Rp 1 M Caketum Golkar Diabaikan

500
Pesona Indonesia
Partai Golongan Karya. Foto: istimewa
Partai Golongan Karya. Foto: istimewa

batampos.co.id – Panitia Penyelenggara Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Partai Golkar tetap akan memungut setoran Rp 1 miliar untuk setiap calon ketua umum, kendati dilarang Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) karena dianggap gratifikasi. Munaslub dengan agenda pemilihan ketua umum akan berlangsung di Bali 15 Mei mendatang.

Keputusan tersebut diambil dalam rapat Steering Committee Munaslub Golkar di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Kamis (5/5/2016).

“Sumbangan caketum tidak berkaitan dengan gratifikasi,” kata Sekretaris Steering Committee Agun Gunanjar Sudarsa.

Ia mengatakan Steering Committee menghargai saran dan imbauan yang diberikan KPK. Namun, Steering Committee menilai saran tersebut bukanlah sesuatu yang mengikat yang harus diikuti.

“Berkaitan dengan pemberitaan, Komite Etik mengklarifikasi bahwa KPK tidak pernah melarang sumbangan, bahkan KPK tidak akan mencampuri,” ucapnya.

Steering Commitee lebih memilih berpatokan pada Pasal 34 Undang-Undang tentang Partai Politik tentang iuran anggota. Aturan tersebut membolehkan kader untuk menyumbang berapa pun kepada partai.

“Dalam konteks caketum memberi sumbangan dalam munaslub adalah sumbangan sebagai kader anggota parpol dalam munaslub yang tentunya membutuhkan biaya tidak sedikit,” ucap Agun.

Keputusan ini berlawanan dengan pernyataan yang disampaikan oleh Wakil Ketua Komite Etik Munaslub Golkar Lawrence Siburian.

Rabu lalu, Lawrence bertemu dengan pimpinan KPK, yaitu Agus Rahardjo, Basaria Panjaitan, Laode M Syarif, Alexander Marwata, dan sejumlah deputi serta pejabat lain di KPK terkait kewajiban iuran Rp 1 miliar itu.

Dalam pertemuan itu, kata dia, KPK melarang penarikan iuran karena calon yang akan dipilih maupun pihak yang punya suara ada yang berasal dari kalangan penyelenggara negara.

Lawrence menyatakan bahwa iuran Rp 1 miliar batal dilakukan. Iuran yang telanjur dibayar oleh bakal calon ketua umum akan dikembalikan utuh.

“Jadi, tidak ada pengumpulan dana Rp 1 miliar yang wajib,” kata Lawrence. (ant/jpgrup)

Respon Anda?

komentar