Terima Duit Suap dari Annas? Begini Komentar Bupati Rokan Hulu

690
Pesona Indonesia
Ilustrasi. Foto: Dokumen JPNN
Ilustrasi. Foto: Dokumen JPNN

batampos.co.id – Bupati Rokan Hulu, Riau, Suparman mengklaim tak pernah menerima duit suap dari mantan Gubernur Riau Annas Maamun, untuk memuluskan pembahasan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Perubahan (RAPBDP) Riau 2014 dan 2015. Ia menegaskan, tidak sepeser pun menerima duit dari Annas.

“Tidak ada yang saya terima. Bukan saya (yang menerima),” kata Suparman usai menjalani pemeriksaan di kantor KPK, Selasa (10/5).

Dia mengaku hanya dijerat pasal 55 KUHP dalam kasus ini, karena menurutnya tidak terkait penerimaan suap. “Saya hanya diduga (melanggar) pasal 55,” katanya seperti dikutip dari JPNN.

Suparman hari ini digarap perdana sebagai tersangka suap pembahasan RAPBDP Riau 2014 dan 2015. Ia mengaku dicecar kurang lebih 30 pertanyaan.

Hanya saja, ia enggan menjelaskan lebih rinci pertanyaan-pertanyaan yang diajukan penyidik antirasuah. “Tanya penyidik. Sudah dijawab oleh pengacara,” jelasnya.

Dia pun mempercayakan proses hukum yang dijalaninya ini kepada KPK. Selain Suparman, penyidik juga menetapkan mantan Ketua DPRD Riau Johar Firdaus sebagai tersangka Jumat 8 April 2016.

Keduanya diduga menerima duit sogokan dari Annas. Mereka berdua disangka melanggar pasal 12 huruf a atau b atau pasal 11 Undang-undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Suparman dan Johar merupakan tersangka dari pengembangan kasus yang membelit Annas serta bekas anggota DPRD Riau Ahmad Kirjauhari. (jpg)

Respon Anda?

komentar