Gara-Gara Gambar Ini, Komnas Perempuan Dinilai Lecehkan Islam

635
Pesona Indonesia
Materi antikekerasan seksual milik Komnas Perempuan.
Materi antikekerasan seksual milik Komnas Perempuan.

batampos.co.id – Salah satu gambar materi antikekerasan yang diterbitkan oleh Komnas Perempuan dinilai sebagai tindakan pelecehan terhadap agama Islam.

Pasalnya, figur pria dan wanita dalam gambar tersebut telihat merepresentasikan pakaian khas umat muslim.

Psikolog forensik, Reza Indagiri, mengatakan materi pembelajaran tersebut pada dasarnya positif.

“Namun masalahnya ada pada simbol pemaksaan perkawinan, mengapa penampilan perempuan dan lelakinya berbeda?,” ujar Reza kepada JPNN, Minggu (22/5).‎

Dia menambahkan,‎ ‎stereotyping buruk sekaligus gross generalization terhadap muslim dan muslimah. Islam tidak membenarkan pemaksaan.

“Pemaksaan perkawinan adalah penyimpangan bahkan penindasan yang terjadi pada berbagai komunitas. Tapi mengapa simbol pemaksaan perkawinan memakai atribut Islam?” serunya.

‎Tindakan ini menurut Reza merupakan pelecehan terhadap agama berselubung kampanye antikekerasan kepada perempuan.‎

Tampilan dalam materi antikekerasan membuat masyarakat memandang rendah kaum muslimah. Ketika muslimah sudah dipandang sedemikian rupa, mereka menjadi kelompok manusia yang rentan mengalami viktimisasi (termasuk menjadi korban kekerasan).

‎”‎Ini bukan masalah komunitas Islam semata. Penstigmaan semacam itu seharusnya menjadi kepedulian Komnas HAM, Komnas Perempuan, Komisi Perempuan MUI, Komisi VIII DPR, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak,” pungkasnya. (jpnn)

Respon Anda?

komentar