Kena Tilang, Pelanggar Dihukum Baca Shalawat dan Pancasila

704
Pesona Indonesia
Ilustrasi
Ilustrasi

batampos.co.id – Ada-ada saja ide pihak kepolisian dalam menjalankan tugasnya mengatur lalu lintas. Seperti yang terjadi di Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

Selain ditilang, pelanggar juga dijatuhi hukuman baca shalawat dan Pancasila. Hasilnya, ketahuan banyak pelanggar berstatus pelajar tidak hafal Pancasila.

Salah satu pelanggar lalu lintas adalah Muhamad Adi Gunawan. Adi adalah pelajar SMA yang terjaring Operasi Patuh Semeru karena tak mengantongi surat ijin mengemudi (SIM) sepeda motor di jalur pantura, Kraksaan, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur.

Polisi lalu lintas dari Polres Probolinggo,menghukum Adi dengan menyuruhnya mengucapkan shalawat. Hukuman yang itu bisa dilaluinya. Namun, saat diminta menyebutkan sila-sila Pancasila, Adi kebingungan dan beberapa kali keliru.

Entah karena takut atau memang tak hafal, akhirnya Adi berhasil menghafal Pancasila dengan dibantu wartawan yang meliput. Selain berhasil menilang belasan pelanggar, dalam razia itu polisi juga berhasil mengamankan pemuda yang membawa pil koplo jenis dextro.

“Kami tindak tegas semua pelanggar. Baik roda dua maupun mobil,” ujar AKP Bambang Soegiharto, Kasat Lantas Polres Probolinggo.

Sejauh ini, Satlantas Polres setempat berhasil mengamankan 9 mobil bodong dan ratusan pelanggar lalu lintas. (jpnn)

Respon Anda?

komentar