Utang Indonesia Sudah Rp 3.279 Triliun

831
Pesona Indonesia
Ilustrasi uang rupiah. Foto: istimewah
Ilustrasi uang rupiah. Foto: istimewah

batampos.co.id – Indonesia terus menambah utang luar negerinya untuk membangun infrastruktur dengan harapan perekonomian Indonesia membaik.

Namun, hingga saat ini perekonomian Indonesia masih jauh dari harapan. Sementata, utang terus bertumpuk dan menjadi beban anak bangsa hingga ke anak cucu.

Pemerintah memang telah memangkas anggaran sejumlah kementerian/lembaga (K/L) dalam APBN 2016. Namun, tetap tidak mampu menutup keseluruhan anggaran negara tahun ini.

Karena itu, pemerintah terus menambah pembiayaan. Akibatnya, utang pemerintah bertambah. Hingga April 2016, jumlah utang pemerintah pusat mencapai Rp 3.279,28 triliun.

Angka tersebut naik Rp 42,76 triliun jika dibandingkan dengan total utang pada bulan sebelumnya, yaitu Rp 3.236,61 triliun.

Menkeu Bambang Brodjonegoro menuturkan, jumlah utang pemerintah pusat masih relatif kecil daripada negara-negara lain yang juga merupakan emerging markets seperti Indonesia. Pemerintah terus berupaya mengendalikan agar laju utang berada dalam batas yang aman.

Mantan Plt Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) tersebut menyatakan, jumlah utang pemerintah yang mencapai lebih dari Rp 3.200 triliun itu setara dengan 27 persen dari produk domestik bruto (PDB).

’’Kami kendalikan agar utang tersebut setara dengan 27 persen dari PDB. Rasio utang itu sangat kecil jika dibandingkan dengan ukuran negara di dunia yang setara dengan Indonesia,’’ tutur Bambang. Meski begitu, dia mengakui bahwa utang pemerintah pusat membengkak.

Ada dua faktor yang memicu bengkaknya pembiayaan tersebut. Salah satunya, pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) belakangan ini.

’’Utang pemerintah pusat naik karena depresiasi kurs rupiah. Kami merealisasikan utang ?tahun ini,’’ ucapnya.

Mantan Wamenkeu itu juga menuturkan, lindung nilai (hedging) terhadap utang pemerintah pusat tidak perlu dilakukan. Sebab, pemerintah memiliki pinjaman yang mayoritas dalam mata uang rupiah.

’’Utang tidak perlu di-hedge. Tidak ada risiko buat kami,’’ ujarnya.

Berdasar data Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan (DJPPR), total utang pemerintah pusat menjadi Rp 3.279,28 triliun jika dibandingkan dengan realisasi pada bulan sebelumnya, yaitu Rp 3.236,61 triliun.

Pada Januari 2016 total utang pemerintah pusat yang mencapai Rp 3.220,98 triliun. Angka tersebut sempat turun menjadi Rp 3.196,61 triliun pada akhir Februari ini. (ken/c5/oki/JPG)

Respon Anda?

komentar