Gerogoti APBN, Satu dari 4 Alasan Menteri Yuddy Ngotot Pensiunkan 1 Juta PNS

417
Pesona Indonesia
MenPAN RB Yuddy Chrisnandi dan Gubernur Kepri Nurdin Basirun berdialog dengan masyarakat saat melakukan sidak di RSUD. foto:humas pemprov
MenPAN RB Yuddy Chrisnandi dan Gubernur Kepri Nurdin Basirun berdialog dengan masyarakat saat melakukan sidak di RSUD. foto:humas pemprov

batampos.co.id – Meskipun Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan tidak akan ada PHK 1 juta Pegawai Negeri Sipil (PNS), namun Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPan-RB) Yuddy Chrisnandi tetap ngotot melakukan rasionalisasi PNS dengan cara merumahkan atau dipesiundinikan.

Alasan Yuddy ada empat alasan utama kebijakan percepatan reformasi‎. “Aspek yuridis, sosiologis, teknokratis, dan geostrategis,” kata Yuddy dalam seminar Bakohumas di kantornya, Jakarta, Rabu (8/6/2016).

Aspek yuridis,‎ sesuai amanat UU ASN (PNS), kata Yuddi, PNS harus berbasis sistem merit yakni berdasarkan kualifikasi, kompetensi dan kinerja. Karena itu, untuk mewujudkan sosok PNS demikian dibutuhkan penataan yang holistik.

“Kami juga memiliki Roadmap Reformasi Birokrasi sebagaimana diatur dalam Peraturan MenPAN-RB Nomor 11 Tahun 2015. Sasarannya adalah mewujudkan birokrasi yang bersih dan akuntabel, efektif dan efisien, serta birokrasi yang memiliki pelayanan publik yang berkualitas,” ujarnya.

Aspek sosiologis. Realita di lapangan saat ini masih banyak keluhan dan pengaduan dari masyarakat atas berbagai layanan publik yang diberikan oleh aparatur negara. Ada yang mengeluh layanannya lamban, berbelit-belit, serta masih ada pungutan liar.

Tentu keadaan ini harus disikapi segera dengan melakukan percepatan penataan di setiap jenjang jabatan dengan prioritas pertama untuk PNS yang memangku Jabatan Fungsional Umum (JFU) yang notabene banyak bertugas di ujung tombak pelayanan.

Salah satu yang menjadi sorotan masyarakat adalah masih rendahnya kualitas pelayanan publik yang terkait dengan kemudahan berusaha. Peringkat kemudahan berusaha (Ease of Doing Business) Tahun 2016 Indonesia pada peringkat ke-109 dari 189 negara.

“Kinerja pelayanan publik pada sektor ekonomi harus ditingkatkan agar kemudahan berusaha mengalami perbaikan yang signifikan, perlu langkah terobosan dalam penataan aparaturnya,” ucapnya.

Aspek teknokratis. Rata-rata belanja pegawai secara nasional (APBN dan APBD) mencapai 33,8 persen atau sebesar Rp 707 triliun lebih dari total belanja sebesar Rp 2.093 triliun lebih di APBN.

Bahkan belanja pegawai pemerintah kabupaten/kota, saat ini rata-rata lebih besar dari belanja publik. Ada sekitar 244 kabupaten/kota yang belanja pegawainya di atas 50 persen APBD.

Karena itu, untuk memperbaiki perimbangan belanja pemerintah, khususnya pemerintah daerah, agar memiliki ruang fiskal yang lebih besar untuk belanja publik, harus ada efisiensi belanja pegawai dan harus ada rasionalisasi pegawai.

Aspek geostrategis. “Sekarang kita sudah memasuk era Masyarakat Ekonomi ASEAN, dimana kompetisi bukan hanya antar negara (globalisasi 1.0) dan antar sektor swasta (globalisasi 2.0), tetapi juga sudah antar individu warga negara (globalisasi 3.0). Dalam kondisi seperti itu, tidak ada pilihan lain kecuali meningkatkan daya saing bangsa kita,” paparnya.

Disebutkan, jumlah PNS di Indonesia saat ini sekitar tiga persen dari jumlah penduduk. Pemerintah menilai angka tersebut masih terlalu tinggi, sehingga harus dipangkas.

“Rasio PNS di Indonesia idealnya 1,5 persen. Jumlah penduduk kita hanya 250 juta orang, jadi tidak perlu dilayani empat jutaan PNS,” katanya.

Sebelumnya Menteri Yuddy mengatakan bahwa pemecatan 1 juta PNS baru sekadar konsep. Keputusan akhirnya ada di tangan Jokowi. (rin/jpnn)

Respon Anda?

komentar