Gubernur Kepri Geram, Titahkan Sekda Beresi Masalah SK Bodong

621
Pesona Indonesia

suratbatampos.co.id – Gubernur Kepri, Nurdin Basirun angkat bicara terkait beredarnya SK pengangkatan honorer bodong di sejumlah SKPD Pemprov Kepri. Menyiasati hal ini, Nurdin memerintahkan Plt Sekda Kepri, Reni Yusneli untuk melakukan penyelidikan secara internal, sampai tuntas.

“Saya sudah minta Bu Sekda untuk melakukan penyelidikan, ini tanggungjawabnya melakukan pembinaan,” ujar Nurdin menjawab wartawan usai safari Ramadan di Gedung Daerah Tanjungpinang, Rabu (8/6) tadi malam.

Dikatakannya, sekarang ini eranya transparan. Tentunya untuk menciptakan tata kelola pemerintahan yang baik, dan jujur tentu harus dilakukan dengan kejujuran. Ditegaskannya, konsekuensi dari SK Bodong adalah pencabutan. Jika sudah ada yang dipekerjakan, harus diberhentikan. Karena tidak sesuai dengan peraturan yang ada.

Disinggung, apakah akan dicari siapa disebalik ini, Nurdin dengan tegas mengatakan. Karena tindakan seperti ini, tidak mendukung daerah untuk menciptakan pemerintahan yang bersih dan jujur.

“Apakah melibatkan orang dalam atau luar, harus diproses sesuai dengan peraturan yang ada. Apalagi orang dalam, pasti paham aturan,” papar Nurdin.(jpg)

Respon Anda?

komentar