Penjagaan Ekstra Ketat Jelang Pembukaan Euro 2016

872
Pesona Indonesia
Polisi Prancis terus berpatroli di luar dan dalam stadion jelang pembukaan EURO 2016, Jumat (10/6/2016). Foto: reuters
Polisi Prancis terus berpatroli di luar dan dalam stadion jelang pembukaan EURO 2016, Jumat (10/6/2016). Foto: reuters

batampos.co.id – Insiden memilukan di San Denis pada 13 November 2015 masih menghantui detik-detik dimulainya pesta pembukaan Piala EURO 2016 di Stade de France, Saint-Denis, Paris, Prancis, yang rencananya digelar hari ini 10 Juni 2016.

Penjagaan ekstra ketat pun dilakukan agar kejadian serupa tak terulang pada pembukaan EURO 2016.

Meski begitu, warga prancis yang mengalami peristiwa mengerikan pada 13 November 2015 itu mengaku masih trauma. Salahg satunya Olivier Pochet. Sulit baginya melupakan apa yang terjadi hari itu.

Saat itu dia ada di antara ribuan orang yang menonton pertandingan persahabatan antara Prancis melawan Jerman

”Semuanya berjalan seperti biasa. Saya dan beberapa orang teman ingin bersenang-senang dan memberikan dukungan kepada Les Bleus (julukan timnas Prancis). Kebetulan, ada teman yang membelikan tiket,” kisah Pochet yang bertemu dengan wartawan Jawa Pos (grup batampos.co.id) di kereta api dari Gare Montparnasse menuju Rambouillet.

Pochet mengaku tidak tahu apa yang terjadi di luar stadion. Mulanya, saat ledakan pertama, kami tidak mengira itu serangan teroris. Biasa saja, belum ada yang terlalu panik. Lalu, datang serangan kedua dengan bunyi ledakan yang lebih besar dan menakutkan,” ujar pria yang memiliki restoran pizza di Rue de la Fosse Jean, Rambouillet, itu.

Sejurus kemudian, kepanikan terjadi. Para penonton bingung apakah harus berlari keluar stadion atau tetap berada di dalam. ”Lalu, kami mendengar mungkin akan ada serangan lanjutan dan semua orang berupaya untuk pergi dari tribun,” kata pria yang mengidolakan klub Paris-Saint Germain (PSG) itu.

”Saya dan teman-teman akhirnya memutuskan untuk berlari ke arah lapangan. Kami pikir di sana lebih aman ketimbang di tribun. Kami lihat semua orang mulai berlari ke lapangan. Kepanikan yang luar biasa. Itu hari yang sangat menakutkan buat saya,” kata Pochet.

Teror pada 13 November 2015 itu membuat 129 orang meninggal, 352 orang terluka, dan 99 di antaranya berada dalam kondisi kritis. Serangan tidak hanya terjadi di stadion, melainkan juga di beberapa tempat dalam waktu yang hampir bersamaan.

Ada penembakan dan tiga kali ledakan bom. Terjadi di Rue de la Fontaine-au-Roi, Rue de Charonne, dan Rue Bataclan. Di pusat kota Paris juga terjadi serangan di Les Halles. ”Sejak saat itu, saya belum pernah lagi pergi ke sana (Saint-Denis),” kata Pochet.

Tak ingin terjadi kekacauan serupa pada Euro 2016, pengamanan ekstra ketat dilakukan pemerintah Prancis. Di Paris, selalu ada mobil polisi dan tentara yang berkeliling. Biasanya, beriringan dua mobil. Setiap mobil berisi empat orang aparat.

Selain polisi yang nyaris berada di setiap sudut keramaian, juga ada tentara yang siap dengan senjata otomatis. Di Saint-Denis, bukan hanya tentara dan polisi, terlihat petugas keamanan swasta dengan pakaian bebas, tetapi selalu membawa alat komunikasi.

Saat wartawan koran ini berada di stasiun Metro Pasteur, tiba-tiba empat polisi mendatangi seorang warga yang berjalan. Mereka menggeledah dan menginterogasi warga tersebut. Meski ada CCTV di mana-mana, tapi polisi dan tentara ogah kecolongan. Sedikit saja melihat hal yang mencurigakan, mereka turun tangan. (ca/jpg)

Respon Anda?

komentar