Ayah: Fitri, Jangan Main Facebook, Bahaya; Eh Fitri Malah Minggat

744
Pesona Indonesia
Ilustrasi
Ilustrasi

batampos.co.id – Fitri Kurnia Dewi namanya. 20 tahun usianya. Ia tak diketahu rimbanya sejak 10 Juni 2016, lalu.

Ayah Fitri, Suprobo sudah keliling mencari anak gadisnya. Namun sejauh ini belum ada titik terang.

Sudah berbagai upaya yang dilakukan. Warga Desa Margomulyo Kecamatan Balen, Bojonegoro, Jawa Timur itu sudah mendatangi kerabat, teman sekolah, dan kenalannya untuk mencari anak ketiganya itu. Namun, tetap tidak membuahkan hasil.

Dia juga sudah melaporkan peristiwa itu ke polisi.

‘’Saya juga sudah melaporkannya ke kantor polisi. Tapi hingga kini belum ada hasil,’’ kata Suprobo seperti yang dilansir Radar Bojonegoro, Minggu (19/6).

Dara yang baru lulus SMA tahun ini tersebut pergi dari rumah tanpa membawa bekal apapun. Dia hanya mengenakan pakaian yang lekat di badan.

“Ibunya juga tahu dia keluar rumah. Dikiranya pergi ke rumah teman. Sebab, sudah biasa pergi sendiri,’’ terangnya.

Dia keluar rumah pukul 10.00 pagi. Namun, hingga malam tidak kunjung pulang. Suprobo dan istrinya mulai cemas. Apalagi, hingga pagi Fitri belum juga pulang.

Fitri juga membawa ponsel android. Namun, sejak dinyatakan hilang ponsel Fitri dan sejumlah akun media sosialnya sudah tidak aktif lagi.

Fitri pun sulit untuk diketahui keberadaannya.

Suprobo juga tidak mengetahui apa alasan anaknya pergi dari rumah. Namun, sehari sebelum Fitri minggat dari rumah, Suprobo sempat memarahi anaknya.

Penyebabnya, anaknya terlalu sering Facebook-an. Padahal Fitri sudah dijodohkan dengan pemuda pilihan keluarga.

‘’Kata orang-orang Facebook itu bahaya. Apalagi dia sudah punya calon suami. Jadi, saya marahi,’’ terangnya.

Namun, Suprobo tidak mengetahui Fitri pergi dari rumah karena marah padanya atau karena hal lain. (zim/nas)

Respon Anda?

komentar