Mudik, Menpar Arief Yahya Luangkan Waktu Hadiri Diaspora Banyuwangi

1088
Pesona Indonesia
Menteri Pariwisata Arief  Yahya dalam suatu acara. foto: jawapos
Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam suatu acara. foto: jawapos

batampos.co.id – Ada tradisi unik di Banyuwangi menyambut para perantau setiap libur Lebaran. Namanya, Diaspora Banyuwangi. Intinya acara lepas kangen.

Ya, tahun ini, acara melepas kangen dan bernostalgia bersama itu digelar di Pendopo Kabupaten, Jumat (8/7/2026). Tradisi ini selalu sukses mengundang ratusan diaspora untuk hadir. Mulai perantau yang datang dari dari Kalimantan, Jakarta, Bandung, Batam, Bali hingga Taiwan, semua ada.

Tak ketinggalan Menteri Pariwisata Arief Yahya, yang merupakan putra asli Banyuwangi. Ia selalu menyempatkan diri untuk hadir di Pendopo Kabupaten.

Para diaspora Banyuwangi itu bersilaturahim bersama sekaligus menikmati kuliner lokal seperti rujak soto, ayam kesrut, pecel pitik, dan sego cawuk.

Bukan hanya disuguhi masakan tradisional Banyuwangi, para perantau juga diajak bernyanyi bersama lagu lawas Banyuwangi.

“Kami undang semua diaspora yang tengah pulang ke kampung halaman untuk hadir di pendopo. Kami ingin mempererat tali persaudaraan antar warga Banyuwangi, meskipun mereka domisilinya saling berjauhan,” kata Bupati Banyuwangi, Azwar Anas, Senin (4/7/2916) lalu.

Untuk edisi 2016, Menpar Arief Yahya dijadwalkan hadir. Mantan Dirut PT Telkom ini memang sangat kuat mendorong Bupati Abdullah Azwar Anas dan Kabupaten Banyuwangi untuk maju dan melompat lebih tinggi.

“Saya percaya CEO Commitment itu paling menentukan pengembangan destinasi pariwisata, selain rumus 3 A, atraksi, akses dan amenitas itu,” kata Arief Yahya.

Peran dan campur tangan Bupati Anas pada kemajuan pariwisata Banyuwangi juga tidak bisa diabaikan. Jadi ibarat, sudah satu frekuensi, maka Banyuwangi pun diformat untuk kota pariwisata berkelas dunia.

“Kehadiran Pak Menteri (Arief Yahya, red) bisa dioptimalkan untuk membantu pengembangan pariwisata Banyuwangi,” ungkap Azwar Anas.

Untuk urusan pariwisata, Banyuwangi memang tak ingin main-main. Provinsi yang berdekatan dengan Bali itu terlihat fokus menggarapnya. Untuk 2016 saja, kabupaten berjuluk Sunrise of Java itu berani mematok target kunjungan 50.000 wisman. Angka yang terbilang sangat realistis mengingat di 2015, Banyuwangi mampu mendatangkan 40.000 wisman.

Sedangkan untuk wisatawan domestik ditargetkan tembus 2 juta orang. Angkanya juga ikutan naik bila dibandingkan 2015 yang jumlahnya mencapai 1,7 orang.

Laju pertumbuhan ekonomi pun langsung terasa. Dari data BPS, nilai akomodasi dan makan minum yang berhubungan dengan bisnis kuliner serta hotel mengalami peningkatan.

Pada 2014, angkanya mencapai Rp 1,19 triliun. Angkanya sudah jauh terdongkrak naik bila dibandingkan 2010 yang baru menyentuh Rp 666 miliar.

“Kurang dari 4 tahun produk domestik regional bruto naik hingga 80 persen. Banyuwangi akan terus mengembangkan pariwisata karena efektif dalam menggerakkan ekonomi,” kata Bupati Anas.

Nah, potensi pariwisata tadi akan ikut dibahas pada forum diaspora 2016.

Selain jadi ajang melepas kangen, tradisi ini akan digunakan untuk menjaring masukan dalam pembangunan daerah.

“Kami ingin, di mana pun para warga Banyuwangi berada, di berbagai kota atau di luar negeri, mereka tetap bisa berpikir dan berkontribusi untuk Banyuwangi. Membangun perbincangan positif di kalangan publik luas sangat penting untuk menarik minat wisatawan dan investor,” ujar Anas.

Anas menambahkan, diaspora Banyuwangi adalah jembatan untuk memasarkan potensi produk dan wisata daerah. Para warga Banyuwangi di berbagai daerah tetap bisa berkontribusi untuk pengembangan daerah. Misalnya, yang berprofesi sebagai pengusaha, bisa membangun jejaring pemasaran dengan pengusaha yang ada di Banyuwangi.

“Mereka juga diharapkan menjadi duta untuk memasarkan dan mempromosikan produk UMKM serta destinasi wisata Banyuwangi,” tutur Bupati Anas. (inf)

Respon Anda?

komentar