Yuk Bantu Kaum Tunarungu dengan Ikut Petisi Ini

473
Pesona Indonesia
Ilustrasi
Ilustrasi

batampos.co.id – Komunitas Tuli Indonesia kini sedang gencar memperjuangkan hak mereka untuk mendapatkan akses informasi dan hiburan, baik melalui media video, film, maupun televisi.

Mereka sangat berharap ada subtitle berbahasa Indonesia di acara televisi, film maupun fasilitas juru bahasa isyarat sehingga mereka  bisa menonton beragam tayangan di tanah air. Terutama tayangan berita.

Salah satu penyandang tunarungu, Surya Sahetapy, mengajak publik menandatangani petisi yang mendorong pemerintah memenuhi harapan kaum tunarungu.

Petisi itu bisa diakses ke https://www.change.org/p/jokowi-indonesia-jangan-cabut-hak-informasi-duniatanpasuara

“Mungkin sebagian besar publik tidak menyadari ada saudara-saudara kita bersusah payah untuk mendapatkan akses informasi dan komunikasi agar tidak ketinggalan berita. Misalnya, ketika ada pidato dari Presiden Indonesia, Bapak Jokowi, dan para pemimpin lainnya masuk TV, video di YouTube, Facebook, TV, edukasi dari Kemdikbud dan sebagainya tetapi kami tidak bisa memahami satu kata sedikit pun dari mereka,” kata putra bungsu penyanyi Dewi Yull itu.

Menurutnya, sejauh ini baru ada video Mendikbud Anies Baswedan di YouTube yang menambah subtitle bahasa Indonesia sehingga bisa diakses kaum tunarungu. Sementara itu, untuk media televisi, baru ada dua stasiun TV yang menyertakan juru bahasa isyarat di programnya.

“Selama ini di televisi baru ada TVRI yang pakai juru bahasa isyarat dan salah satu TV swasta nasional yang satu jam program beritanya memakai bahasa isyarat. Mohon dukungan agar anak-anak tuli juga bisa mendapatkan pendidikan dan akses informasi,” kata pemuda yang kino sedang berada di US untuk pertukaran mahasiswa tersebut.

Surya berharap publik mendukung langkah anak-anak tunarungu yang juga ingin menjadi orang cerdas dengan mendapatkan akses informasi dan edukasi secara lengkap. (jpnn)

Respon Anda?

komentar