Kemenpar Eksplorasi Singapore SMF dan AMITE demi Target MICE

590
Pesona Indonesia
MICE Forum 2015 yang digelar di  Sands Expo, Marina Bay Sands, Singapura 2015 lalu. Tahun 2016 ini akan kembali digelar di tempat yang sama dan Kemenpar RI dipastikan hadir di acara ini. Foto: bizeventsasia.com
MICE Forum 2015 yang digelar di Sands Expo, Marina Bay Sands, Singapura 2015 lalu. Tahun 2016 ini akan kembali digelar di tempat yang sama dan Kemenpar RI dipastikan hadir di acara ini. Foto: bizeventsasia.com

batampos.co.id – Singapore MICE Forum (SMF) & Asia Meeting & Incentive Travel Exchange (AMITE) 2016 yang dihelat di Sands Expo & Convention Center, Singapura, 27-29 Juli 2016 tidak akan dilewatkan Kemenpar. Kemenpar bakal menebar pesona Wonderful Indonesia di dua even tersebut.

”SMF & AMITE 2016 merupakan kegiatan business to business meeting sekaligus MICE Forum yang diselenggarakan setiap tahunnya oleh SACEOS. Kami menawarkan benefit bagi mereka yang hendak meeting ke Indonesia,” ujar Deputi Pengembangan Pemasaran Mancanegara, I Gde Pitana kepada wartawan.

Ya, MICE (Meetings, Inventions, Conferences, Exhibitions) memang menjadi perhatian serius Kemenpar. Pasalnya, MICE bisa menjadi salah satu andalan untuk menggaet wisman di Singapura.

Makanya, Kemenpar menghadiri dua even tersebut sekaligus. Harapannya, makin banyak orang Singapura dan wisman yang ada di sana datang ke Indonesia baik untuk berwisata maupun untuk empat kegiatan tersebut (Meetings, Inventions, Conferences, Exhibitions/MICE).

Pitana menjelaskan, Kemenpar menjadi sponsor dan memiliki kesempatan promosi dalam kegiatan tersebut dengan benefit yang banyak didapat oleh Wonderful Indonesia.

”Salah satunya mendapatkan Branding Exposure pada seluruh material promosi SMF&AMITE 2016 , Appointment set untuk 8 Sellers Indonesia serta Passes untuk 8 delegasi Kemenpar pada forum tersebut. Kita akan siapkan dengan matang di hadapan mereka,” ujar Pitana.

Bukan itu saja, imbuh Pitana, Kemenpar juga akan mensponsori pelaksanaan closing reception untuk 100 pax dan famtrip ke Jakarta dan Bali untuk 40 buyers.

”Selain itu juga kita bawa 8 industri Pariwisata untuk memperkenalkan semua yang kita miliki, keindahan yang kita punya dan yang kita andalkan, terutama 10 destinasi selain Bali,” ujar Pitana.

Ke-8 industri yang diboyong Kemenpar adalah:

  1. Indonesia National Convention Bureau -Jakarta,
  2. Montigo Resorts Nongsa – Batam,
  3. Bintan Lagoon – Bintan,
  4. The Laguna Bali & The St. Regis Bali Resort – Bali,
  5. Bhara Tours – Jawa Barat,
  6. BAM Tours – Bali,
  7. Pacific World – Bali, dan
  8. Panorama Destination – Jakarta.

Dia juga menyebut promosi pariwisata Indonesia itu diarahkan untuk fasilitasi penguatan B to B. Misalnya, di booth pameran dibantu, lalu welcome dinner atau berbagai aktivitas promosi.

”Yang terpenting adalah pertemuan Sellers Indonesia dengan buyers berkualitas untuk menarik wisatawan agar membeli paket wisata ke tanah air kita,” jelas pria asal Bali itu.

Dalam acara nanti akan ada berbagai aktifitas diantaranya adalah Business Meeting, Pelayanan Informasi Pariwisata, Singapore MICE Forum, penampian seni pada jamuan makan malam untuk buyers & closing reception, Business Appointment Sellers dan Buyers serta Informasi Pariwisata.

Para tamu undangan VIP yang akan hadir diantaranya:

  1. Ms. Janet Tan Collis (President, SACEOS),
  2. Mr. S Isarwan (TBC, Minister for Trade and Industry of Singapore),
  3. Deboran Sexton (President & Chief Executive Officer, PCMA),
  4. David Audrain (Executive Director, SISO),
  5. Kai Hattendorf (Managing Director, UFI),
  6. Kevin Hinton (CEO SITE),
  7. Walter Yeh (President, AFECA),
  8. Geoff Donaghy (President AIPC Nature Society Singapore),
  9. Lionel Yeo (Chief Executive of STB),
  10. Prof Vijay Sethi (Chief Executive of STB).

Kemenpar memang berharap wisata MICE terus mengalami peningkatan signifkan dari hari ke hari. MICE ditargetkan naik naik 10 persen di tahun 2019.

Visi untuk menjadikan Indonesia sebagai destinasi MICE unggulan yang berdaya saing global itu terus diusahakan oleh Kemenpar.

Data ICCA (International Congress and Convention Association) 2014 menempatkan Indonesia di ranking ke-42 dunia, dengan 76 meetings.

Sementara Singapore di peringkat 29 dengan 142 meetings, Malaysia papan 30 dengan 133 meetings, dan Thailand no 33 dengan 118 meetings.

Di Asia Pasifik dan Timur Tengah, Indonesia di peringkat 12, Singapore 6, Malaysia 7, Thailand 8.

Kemenpar mentargetkan diri naik di tahun 2020 ke posisi 8 Asia Pasifik.

Sekadar informasi, di ASEAN, peringkat kota yang paling diminati MICE nomor satu masih Singapore (142). Disusul Kuala Lumpur peringkat 8 (79 meetings), Bangkok di posisi 9 dengan 73 meetings, dan papan ke-15 baru Bali dengan 38 meetings. Jakarta di papan ke-26 dengan 19 meetings, dan Jogjakarta papan ke-49 dengan 10 meetings.

Jadi target 2020, adalah menaikkan peringkat Indonesia di Asia Pacific dari papan ke-12 menuju 5 besar, dari jumlah events 76 menjadi 150. Juga meningkatkan jumlah wisman MICE dari 5 persen, menjadi 10 persen, dan menaikkan jumlah pendapatan sebesar USD 2,5 Miliar.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menyebut MICE adalah potensi yang terpendam dari Wonderful Indonesia. Bali, Nusa Dua, Jakarta, Surabaya, Jogjakarta, Bandung, Medan, Makassar, Balikpapan, Manado adalah destinasi MICE yang bisa dikembangkan.

“Kita harus hadir untuk memenangkan tender sebagai tuan rumah MICE, kita harus sangat agresif,” papar Menpar Arief Yahya di Jakarta.

Misalnya Bali, menjual Paket MICE Bali selama 5-7 hari dengan fasilitas free di banyak destinasi unggulan atau melihat atraksi di Bali. Paket itulah yang nanti dikerjasamakan dengan industri lain dan juga pemerintah.

“Itu paket pasti menarik, karena dapat MICE dan dapat tour. Toh tidak semua fasilitas tour akan dipakai semua. Cuma kita bisa menawarkan semuanya,” katanya. (inf)

Respon Anda?

komentar