Ini Ancaman Turki kepada AS Jika Tak Serahkan Gulen

570
Pesona Indonesia
Fetullah Gulen. Foto: www.worldbulletin.net
Fetullah Gulen. Foto: www.worldbulletin.net

batampos.co.id – Dalam waktu dekat, Pemerintah Turki akan mengirimkan surat permohonan ekstradisi kepada Amerika Serikat.

Sasarannya tak lain adalah ulama senior Fethullah Gulen yang mengasingkan diri di Negeri Paman Sam itu sejak tahun 1990.

Hal itu disampaikan Presiden Turko, Recep Tayyib Erdogan, dalam wawancara eksklusif dengan CNN di istananya, Istanbul, Senin (28/7) malam waktu setempat.

Pada kesempatan itu Erdogan mengingatkan Amerika Serikat bahwa kedua negara telah menyepakati perjanjian ekstradisi yang wajib dihormati.

“Jadi ketika Anda (AS) meminta seseorang diekstradisi, sebagai mitra strategis kami pasti menurutinya, saya mematuhi itu. Tapi jika anda menolak lakukan hal yang sama, tentu saja akan ada konsekuensi yang setimpal,” ujar Erdogan saat ditanya apa reaksinya jika Amerika ogah menyerahkan Gulen.

Seperti diketahui, pemerintah Turki menuding Gulen sebagai otak upaya kudeta gagal akhir pekan lalu. Namun tuduhan tersebut dibantah langsung oleh sang ulama yang mengaku mengutuk segala tindakan tidak demokratis.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, John Kerry, sebelumnya menyatakan siap membantu pemerintah Turki terkait Gulen. Namun dengan syarat pemerintah Turki harus bisa memperlihatkan bukti kuat mengenai keterlibatan Gulen. (dil/jpnn)

Respon Anda?

komentar