Lelah! Lapas Gunungsugih Hentikan Perburuan Tahanan Kabur

738
Pesona Indonesia
Ilustrasi dokumen jpnn
Ilustrasi dokumen jpnn

batampos.co.id – Perburuan M. Sulaiman Djafar, 28, tahanan narkoba titipan Polres Lampung Tengah yang kabur dari Lapas Kelas III Gunungsugih, Bandarlampung dihentikan sementara.

Pihak lapas mengaku sudah menyerah menelusuri keberadaan kurir sabu-sabu seberat 1 kg tersebut.

“Sudah lelah. Kita hentikan sementara menunggu informasi yang masuk. Kita sudah kehilangan jejak,” kata Kepala Pengamanan Lapas Kelas III Gunungsugih Sanjaya, Selasa (19/7).

Meski demikian, kata Sanjaya, pihaknya sudah berkoordinasi dengan semua pihak untuk mencari tahu keberadaan tahanan yang kabur ini. “Kita sudah sebar foto-foto-nya. Koordinasi semua pihak juga sudah dilakukan,” ungkapnya.

Sekadar diketahui bahwa Lapas Kelas III Gunungsugih untuk kali kedua kebobolan. M. Sulaiman Djafar (28), warga Meunasah Drang, Muarabatu, Aceh Utara, yang merupakan tahanan yang dititipkan Polres Lamteng dalam kasus narkoba, kabur pada Jumat (1/7) sekitar pukul 09.00 WIB.

Kurir pembawa sabu-sabu (SS) seberat 1 kg ini kabur melewati tembok roboh yang hanya dipagar bambu dan ditutup seng. Sulaiman ditangkap Polres Lamteng pada Sabtu (21/5) malam sekitar pukul 20.00 WIB.

Bobolnya Lapas Kelas III Gunungsugih juga sebelumnya terjadi pada Selasa (19/4) dini hari. Ahmad Soleh yang merupakan narapidana kasus 363, juga kabur dari Lapas Kelas III Gunungsugih. Beruntungnya, sehari kemudian berhasil ditangkap pada pukul 24.00 WIB.

Warga Kecamatan Rumbia yang divonis 1 tahun 4 bulan penjara ini berhasil kembali ditangkap di Balai Kampung Sanggahbuana, Kecamatan Seputihbanyak. Soleh diamankan warga karena melihat gerak-geriknya yang mencurigakan. (jpg)

Respon Anda?

komentar