Kepri Berambisi Menjadi Gerbang Utama Wisata Bahari Indonesia

1040
Pesona Indonesia
Nongsa Point Marina di Nongsa, Jadi tempat favorite Yacht berlabuh sambil berwisata. foto: tripadvisor.com
Nongsa Point Marina di Nongsa, Jadi tempat favorite Yacht berlabuh sambil berwisata.
foto: tripadvisor.com

batampos.co.id – Provinsi Kepri memiliki ambisi besar untuk menjadi gapura wsiata bahari Indonesia. Wilayah Kepri yang lebih dari 90 persen laut dengan ribuan pulau jadi potensi besar.

Masterplan pengembangan gerbang wisata sea zone, coastal zone, dan underwater zone pun sudah mulai disiapkan. Targetnya, dalam tiga tahun, provinsi yang berbatasan dengan Singapura dan Malaysia itu menjadi pintu masuk wisman berbasis bahari di tanah air.

“Kami fokus kembangkan bahari, mengubah pemikiran dan strategi dari darat ke laut. Tiga tahun ke depan, Kepri harus jadi gapura wisata bahari Indonesia,” ujar Kepala Dinas Pariwisata Kepri Guntur Sakti, Sabtu (23/7/2016).

Lantas mengapa memilih wisata bahari? Mengubah strategi dari darat ke laut? “Karena Kepri dikepung perairan yang sangat luas. Prosentasenya, 96% wilayah Kepri adalah lautan. Hanya 4% daratan,” ujar Guntur.

Dan yang membuat Guntur pede, Kepri punya geostrategis yang bagus. Di sebelah utara, wilayahnya berbatasan langsung dengan Vietnam dan Kamboja. Sementara di sebelah barat, ada Singapura dan Malaysia. Dua-duanya dekat.

Dari Singapura bisa langsung menyeberang ke Batam selama 60 menit. Malaysia-Batam bisa ditempuh 75 menit. “Singapura yang kecil saja disinggahi 4.000 yacht dalam setahun. Padahal, laut yang bagus ada di Indonesia?” ucapnya.

Proses menggapai mimpi besar itu sudah dimulai. Dari Festival Bahari Kepri, Sail Karimata 2016, Eco Heroes, Tanjungpinang Dragonboat Race, Wonderful Indonesia Sailing, Sky Lantern, Kepri Carnival, hingga parade kapal Sungai Carang, dipastikan bakal menarik wisman ke Kepri. Utamanya, lewat wisata bahari, wisata alam, yang tidak dimiliki oleh tetangga Singapore dan Malaysia, sehingga bisa menjadi komplementer.

Kalau untuk teknologi, modernitas, minimalis, Singapore pilihannya. Setelah berwisata di sana, silakan merasakan atmosfer alam, budaya, kehangatan, kuliner, dan wisata bahari. Yang itu tidak bisa ditemukan di tempat lain kecuali di Indonesia.

“Di sinilah pentingnya kerjasama, saling mengisi, atau istilahnya komplementer,” katanya.

Bila dikolaborasikan dengan regulasi yang pro pasar pariwisata, Guntur optimistis cara ini bisa menaikkan pamor wisata bahari Kepri. Sekarang kebijakan apa yang tidak pro pasar? Bebas Visa Kunjungan (BVK) sudah ada. Sekarang, ada Perpres 105 tahun 2015 yang memayungi. Total, ada 169 negara yang masuk BVK. Wisatawan dari 169 negara itu tidak perlu pusing-pusing mengurus Visa dan membayar USD 35 per stempel dan bisa langsung masuk.

Akses CAIT, untuk yacht (perahu pesiar), dan CABOTAGE untuk cruise (kapal pesiar) juga sudah dibuka. Bagi yachter tidak perlu lagi repot-repot sebagaimana sebelumnya diperlakukan seperti impor barang barang mewah, dengan bilangan pajak impor yang tidak kecil. Sekarang dibebaskan. Barang di declare costume, orangnya masuk tanpa visa bagi mereka yang berasal dari 169 negara yang sudah diberi kelonggaran dengan Bebas Visa Kunjungan itu.

Begitu pun Cabotage, bagi kapal-kapal pesiar. Tidak harus kapal yang berbendera Indonesia yang boleh menurunkan dan menaikkan penumpang di pelabuhan di Indonesia. Kapal asing juga boleh. Dengan begitu, tour operator asing mulai bisa menjual paket wisata bahari di Indonesia.

“Sekarang sudah ada 16+1 entry point Kepri. MoU Gubernur Kepri dengan Dubes RI untuk Singapura untuk menjadikan Kepri sebagai gerbang wisata bahari Indonesia juga sudah diteken. Sekarang tinggal running saja. Kami punya Zero Equator di Lingga. Ada juga playground eksotis di Natuna dan Anambas.  Kalau kita mau merebut pasar, ya harus berani kreatif. Kalau tidak, ya kita bisa kehilangan momentum, kita merasa bagus, cantik, hebat, tapi tidak banyak orang tahu,” ujarnya.

Menurut Menpar Arief Yahya, Singapura adalah hub country yang ideal. Seluruh penerbangan dunia transit ke Singapore. Satu tahun wisatawan yang masuk, –belum yang sekadar transir—ada 15,5 juta orang. Kalau dibagi 12 bulan, rata-rata 1.250 orang berwisata di Negeri Singa Putih itu.

“Belum lagi ekspatriat yang bekerja profesional di Singapura. Jumlahnya ada 1,5 juta yang stand by, dan setiap akhir pecan mereka butuh berwisata? Jadi pasar Singapore sangat potensial, karena dekat dan bisa diakses dengan murah menggunakan ferry,” jelas Arief Yahya, Menteri Pariwisata RI.

Kerjasama sudah dijalin dengan Kementerian Pariwisata-nya Singapura, termasuk Changi Airport Singapore, untuk joint promo. Marketing bersama untuk menjemput pasar wisman China, Korea, Jepang, Hongkong, dan Taiwan.

“Two countries one destination. Paketnya untuk dua negara sekaligus, Singapore dan Batam-Bintan. Itu paket jualan yang bagus,” kata Arief Yahya. (inf)

Respon Anda?

komentar