Yuk, Ikutan Sayembara Desain Arsitektur Nusantara 2016 untuk Homestay

2215
Pesona Indonesia
Maket Villa di atas laut di Funtasy Island. Foto:funtasyisland.com
Maket bangunan di atas laut di Funtasy Island Batam. Foto:funtasyisland.com

batampos.co.id – Ini kesempatan bagi para arsitek atau desainer rancang bangun homestay. Saatnya ambil bagian dalam Sayembara Desain Arsitektur Nusantara 2016 yang membangun Homestay atau Pondok Wisata. Siapa tahu karya terbaik anda yang terpilih.

Sayembara yang digelar BKRAF bersama Kementerian Pariwisata ini sudah diluncurkan di Jakarta Convention Centre (JCC), Jumat, 22 Juli 2016. ”Kelak, pondok wisata itu akan dikelola masyarakat dan juga menjadi daya tarik tersendiri di destinasi wisata prioritas,” ujar Arief Yahya, Menteri Pariwisata RI.

Mengapa harus arsitektur nusantara? Pria asal Banyuwangi ini menjelaskan, seni dan budaya membangun rumah adat di Indonesia itu sangat beragam. Ratusan jumlah suku, dengan ratusan model arsitektur pula. Tetapi kini, heritage design itu makin tergusur oleh model-model minimalis yang menyerbu di hamper semua kota di tanah air. Termasuk daerah-daerah yang diproyeksikan menjadi kawasan pariwisata.

Dia mencontohkan atap rumah begonjong di Minang Kabau? Sudah mulai susah dicari di Bukittinggi, Sumatera Barat pun. Karena itu, saat mengunjungi destinasi baru Mandeh dan Sungai Nyalo, Pesisir Selatan, Sumbar, Presiden Joko Widodo mengingatkan agar arsitektur Nusantara dipertahankan.

Begitu pun arsitektur di daerah lain, seperti Rumah Adat Bolon Toba, rumah Bolon Simalungun, rumah Bolon Karo, rumah Bolon Mandailing, rumah Bolon Pakpak, rumah Bolon Angkola. Atapnya seperti Minang Kabau, tetapi tidak runcing dan lengkungannya tidak seekstrem Minang. Rumah Bolon berbentuk persegi empat, mirip rumah panggung, tinggi dari tanah sekitar 1,75 meter, sehingga jika ada tamu harus menggunakan tangga dan menundukkan kepala, karena pintunya kecil dan pendek.

Ada Toraja, ada Joglo dan Pendopo Limasan Jawa, ada Kudusan, Betawi, Sunda, Bali dengan ornament warna orange dan batu hitam ukir, Kalimantan yang rata-rata rumah panggung, Sulawesi juga rumah kayu panggung, karena menghindari serbuan binatang buas. Ornamen-ornamen dan desain itulah yang disayembarakan, untuk mendapatkan model terbaik.

Lebih lanjut Mantan Direktur Telkom itu juga menambahkan bahwa langkah melestarikan dan mengembangkan desain Arsitektur Nusantara untuk Pariwisata prioritas, tidak hanya sebagai upaya menjaga kearifan budaya lokal Indonesia. Tetapu juga untuk melahirkan ikon-ikon desain bangunan dan infrastruktur lingkungan yang menjadi daya tarik bagi para wisatawan untuk berkunjung ke Indonesia.

”Jadi nantinya jika pondok wisata atau homestay itu sudah dibangun, maka akan dijual kepada masyarakat melalui sistem KPR dengan suku bunga tetap sebesar 5 persen dan uang muka 1 persen. Jadi jatuhnya sangat murah, dan tidak akan ada yang lebih murah dari itu,” beber pria yang juga peraih Marketeer Of The Year 2013 versi MarkPlus itu.

Lebih lanjut Arief mengatakan, jadi nantinya pondok wisata akan dibangun pihak pengembang bekerjasama dengan perbankan. Ditargetkan, 100.000 pondok wisata itu sudah terbangun pada 2019. ”Ini akan menjadi bisnis Pariwisata untuk masyarakat,” bebernya.

Arief juga sedikit menjelaskan terkait dengan arsitektur dengan pariwisata. Kata pria asal Banyuwangi itu memang kaitannya tidak langsung tetapi sangat berperan dalam memberikan nilai tambah pada  dunia pariwisata.

”Tentunya nanti, estetika desain dan kualitas homestay atau pondok wisata adalah faktor penting yang mempengaruhi wisatawan berkunjung ke Indonesia,” tambah Arief.

Oleh karena itu, lanjut Arief, sejalan dengan program Kementrian Pariwisata yang ditargetkan  oleh Presiden untuk meraih jumlah wisman 20 juta sampai 2019. Ide kreatif dari para arsitek di seluruh Indonesia di proyek pembangunan manapun, sangat diharapkan bisa memberikan kontribusi nilai tambah dengan merancang desain arsitektur dan keindahan estetika  kawasan dengan desain – desain untuk kawasan yang akan dikembangkan ini.

”Design yang mampu mengikuti tuntutan modern, namun tidak meninggalkan keunikan dan kearifan lokal budaya setempat,”beber Arief yang menjelaskan dengan sangat cerdas itu.

Dukungan yang diberikan oleh pemerintah, dalam hal ini Kementrian Pariwisata antara lain : mewujudkan pertumbuhan market share arsitektur menjadi 4 persen di tahun 2019, mendorong ditetapkannya ciri atau identitas arsitektur nusantara, memfasilitasi Hak Kekayaan Intelektual (HKI) secara online dan mengajak pengusaha loka (stakeholders) sebagai lokomotif pengembangan bisnis desain dan arsitektur nusantara.

Pada malam Arsitektur Nusantara 2016 yang diselengarakan Propan Raya, Produsen Cat Indonesia, hadir dalam acara itu antara lain Menteri Perhubungan (Menhub) Ignatius Jonan dan Presiden Direktur Propan Raya Hendra Adidarma.

Pada kesempatan itu Menhub  juga memberikan penghargaan kepada tim pemenang utama sayembara desain bandara udara nusantara 2015. Sayembara itu dimenangkan oleh PT Nataneka Asimateris dengan ketua timn Sukenesedro Sukendar Priyoso untuk Bandara Mali Alor, Nusa Tenggara Timur ( NTT).(inf)

Respon Anda?

komentar