Jurus Jitu Jokowi Menarik Sri Mulyani ke Kursi Menteri Keuangan

1345
Pesona Indonesia
Sri Mulyani, Menteri Keuangan. Foto: istimewa/brilio.net
Sri Mulyani, Menteri Keuangan. Foto: istimewa/brilio.net

batampos.co.id – Kembalinya anak yang hilang. Mungkin kalimat tersebut tepat untuk menggambarkan kembalinya Sri Mulyani ke Indonesia dan diberi kursi kehormatan oleh Presiden Joko Widodo, sebagai Menteri Keuangan, yang dilantik Rabu (27/7/2016) di Istana Negara.

Perjuangan Jokowi menarik Sri Mulyani ternyata tidak mudah. Jokowi sempat ditolak, namun Jokowi tak pernah menyerah. Ia terus mendekati Sri Mulyani agar mau kembali ke Indonesia.

Jokowi kadung kesemsem dengan kecemerlangan Ani, sapaan Sri Mulyani. Ani punya reputasi di level internasional, piawai di bidang fiskal, sehingga Jokowi yakin Ani bisa diandalkan.

Pada 2009 dan 2010 lalu, Ani, memang sempat mendapat tekanan politik luar biasa dalam kasus Bank Century. Hingga akhirnya, pada Mei 2010, dia menanggalkan jabatan menteri keuangan dan menerima pinangan Bank Dunia untuk menjadi managing director di kantor pusatnya, Washington D.C.

Namun, di Negeri Paman Sam, karir Sri Mulyani justru kian moncer. Bahkan, perempuan kelahiran Lampung 26 Agustus 1962 itu akhirnya dipercaya mengemban tugas ganda. Selain managing director, juga sebagai chief operating officer (COO). Praktis, Sri Mulyani pun menjadi pengendali sekaligus orang penting ke dua di Bank Dunia.

Hal itu pula yang membuat Presiden Joko Widodo (Jokowi) kesengsem pada sosok yang pernah dinobatkan sebagai menteri keuangan terbaik Asia pada 2006 oleh majalah Emerging Markets itu. Jokowi tak peduli dengan pusaran kasus bailout Bank Century yang pernah membelit Ani.

Karena itu, sejak rencana reshuffle kabinet jilid I pada Agustus 2015 lalu, Jokowi sebenarnya sudah meminta kesediaan Sri Mulyani untuk kembali ke Indonesia, menjadi menteri keuangan. Sri Mulyani menolak. Tapi, Jokowi tak menyerah.

Pada 2015 hingga 2016, dinamika perekonomian di Indonesia terus bergerak. Sinyal recovery perlambatan ekonomi masih terasa lemah. Di sisi fiskal, target-target APBN banyak meleset akibat seretnya penerimaan pajak.

Karena itu, nama Sri Mulyani pun terus muncul dalam daftar teratas kandidat menteri keuangan pilihan Jokowi. Kabarnya, komunikasi dilakukan langsung oleh Jokowi maupun Luhut Panjaitan (saat itu Menkopolhukam) kepada Sri Mulyani. Tujuannya, meyakinkan Sri Mulyani bahwa saat kembali ke Indonesia, dia tak akan lagi dipojokkan untuk kasus Bank Century.

Rupanya, angin politik berpihak pada rencana Jokowi. Sudah menjadi rahasia umum, jika salah satu pihak yang dulu sering berseberangan dengan Sri Mulyani adalah Partai Golkar dan kekuatan Aburizal Bakrie.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, peta politik di internal Golkar berubah. Aburizal Bakrie terpental. Lantas, Setya Novanto yang kabarnya mendapat dukungan Istana, menjadi ketua umum.

Selain itu, partai-partai politik yang sebelumnya menjadi oposisi pemerintahan Jokowi-JK, seperti Golkar dan PAN, kini berbalik arah ikut  gerbong pemerintah. Praktis, mayoritas kekuatan di DPR sudah dalam genggaman pemerintah. Hal itu menjadi senjata Jokowi untuk kembali membujuk Sri Mulyani agar mau kembali ke Indonesia.

Momen pekan lalu, saat presiden mengumpulkan petinggi kepolisian dan kejaksaan, kemudian menginstruksikan agar aparat penegak hukum tak boleh mempidanakan proses pengambilan kebijakan, tak hanya bertujuan menenangkan para pejabat di pusat dan daerah agar tak ragu menggenjot pembangunan. Tapi, diyakini juga menjadi sinyal kuat yang dikirimkan kepada Sri Mulyani bahwa kebijakannya saat mem-bailout Bank Century, tak akan diseret ke ranah pidana.

Hal itulah yang membuat Sri Mulyani akhirnya yakin kembali ke Indonesia dan bersedia masuk kabinet sebagai menteri keuangan. Setelah prosesi pengumuman dan pelantikan di Istana, dia kembali ke rumah lamanya di Kementerian Keuangan, di kawasan Lapangan Banteng, menjalani serah terima jabatan.

Mantan menteri keuangan Bambang P.S. Brodjonegoro tiba ke Kementerian Keuangan sekitar pukul 16.50 WIB untuk menjalani serah terima jabatan. Dengan menggunakan setelan jas dan dasi merah,

Bambang tiba disambut dengan tepuk tangan riuh dari ratusan pegawai Kemenkeu. Sekitar lima menit kemudian, menteri keuangan Sri Mulyani Indrawati menyusul tiba di tempat yang sama.

Mantan Managing Director and Chief Operating Officer World Bank tersebut tampil anggun menggunakan atasan biru gelap dan bawahan batik lengkap dengan selendang yang melingkar indah di pundaknya.

“Siap kerja ya,’’ ujarnya sambil melambaikan tangan kepada seluruh pegawai Kemenkeu dan awak media yang hadir menyambutnya.

Tiba saatnya Ani – begitu biasa disapa- menyampaikan sambutan. Dia  mengungkapkan bahwa kembali menduduki posisi menteri keuangan merupakan sebuah kehormatan yang diberikan oleh Presiden Joko Widodo padanya.

‘’Saya tahu ini adala suatu kepercayaan yang sangat tinggi, dan saya dengan rendah hati ingin membaktikan kemampuan saya dengan pengalaman saya maupun profesionalisme saya bagi tugas yang sangat pening ini,’’ ujar perempuan 53 tahun tersebut.

Ani juga menjelaskan alasannya ‘’pulang’’ ke kemenkeu. Baginya, mengemban tugas menjadi menteri keungan merupakan sebuah amanat dan penghormatan pribadi.

‘’Kenapa saya kembali ini adalah kepercayaan sekaligus penghormatan bagi saya pribadi. Menjalankan tugas membaktikan semua yang saya miliki demi perbaikan di Kemenkeu dari sisi fiskal tujuannya untuk menunjang pertumbuhan ekonomi,’’ jelasnya.

Perempuan yang telah enam tahun menjabat sebagai Managing Director and Chief Operating Officer di Bank Dunia tersebut mengungkapkan beberapa prioritas utama yang akan dilakukannya.

‘’Prioritas, saya rasa yang paling penting sekarang adalah koordinasi di dalam keseluruhan APBN dari sisi perencanaan penganggaran dengan 10 kementerian/lembaga untuk meyakinkan APBN jadi instrumen untuk stimulasi ekonomi sekaligus memperbaiki pondasi perekonomian Indonesia juga akan dilakukan detail, baik dari sisi pembiayaan dan belanja,’’ ujarnya. Kerjasama dengan Bappenas dan diskusi dengan DPR dan dengan kementerian/lembaga juga disebutnya menjadi prioritas.

Sebelum acara serah terah terima jabatan berakhir, Ani dan Bambang juga menyempatkan sesi jabat tangan kepada para hadirin yang ada.

Meski sempat menahan haru saat melakukan pidato, tangis Bambang akhirnya pecah  saat sesi jabat tangan dengan pegawai Kemenkeu. Bambang yang kemarin dielu-elukan kehadirannya tersebut juga menyempatkan waktu sejenak untuk beramah-tamah dan berfoto bersama para pegawai Kemenkeu dan awak media yang hadir. (owi/dee/jpnn/jpg)

Respon Anda?

komentar