Ssttt, Ada Dugaan Organ Tubuh TKI Tewas di Malaysia Juga Diperdagangkan

409
Pesona Indonesia
Ilustrasi
Ilustrasiaganga

batampos.co.id – Kabareskrim Polri Komjen Ari Dono Sukmanto mengungkapkan, ada dugaan warga negara Indonesia (WNI) yang tewas di Malaysia juga menjadi korban perdagangan organ tubuh. Kecurigaan itu berawal ketika Bareskrim menemukan hal janggal pada pekerja Indonesia ‎yang tewas di Malaysia.

‎”Beberapa waktu yang lalu ada korban trafficking juga yang meninggal dunia di Malaysia karena gantung diri dan dimakamkan di Nusa Tenggara Timur,” ujar Ari di sela-sela konferensi pers kasus tindak pidana perdagangan orang di Mabes Polri, Jakarta, Senin (1/8).

Menurut Ari, ada perbedaan pola autopsi antara Indonesia dengan Malaysia. ‎Di Indonesia, katanya, Ari, autopsi dilakukan dengan membedah tubuh jenazah dan tidak dijahit kembali.

“Karena memang pola atau cara autopsi di Malaysia itu tidak sama dengan Indonesia,” jelas dia.

Sementara, saat jenazah orang yang gantung diri itu dikembalikan di NTT, pihak keluarga melihat adanya kejanggalan. Sebab, pihak keluarga melihat adanya jahitan dari ujung kaki hingga kepala.

“Mereka buka dari tangan sampai dengan kaki. Di Malaysia dijahit, di sini tidak. Jadi tidak ada jual beli tubuh,” jelas Ari.

Ari tidak mengingat jelas tanggal kematian warga NTT tersebut.‎ “Tapi meninggal pada Juli 2016 di Malaysia, jenazah sudah dimakamkan di NTT,” imbuhnya.

Ari menambahkan, dugaan penjualan organ tubuh itu sudah dalam penyelidikan Bareskrim Polri. Namun, Ari menolak menjelaskan sudah sejauh mana hasil penyelidikannya.

“Dari data bahwa betul hasil data pengiriman jenazah betul-betul ada. Namanya juga dipalsukan ini yang kita cari,” tandas Ari. (Mg4/jpnn)

Respon Anda?

komentar