Perputaran Uang di Dieng Culture Festival 2016 Tembus Rp 45 Miliar

417
Pesona Indonesia
Ribuan wargfa, termasuk wisman dan wisnus memadati area Dieng Culture Festival 2016. Foto: kemenpar/twitter
Ribuan wargfa, termasuk wisman dan wisnus memadati area Dieng Culture Festival 2016. Foto: kemenpar/twitter

batampos.co.id – Dieng Culture Festival (DCF) 2016 patut diapresiasi. Event yang dibranding secara luas oleh Kemenpar ini benar-benar sukses besar.

Tak hanya sukskses penyelenggaraan, tapi juga sukses mendatangkan wisatawan asing dan nusantara ke negeri di atas awan itu.

Ada sekitar 100.000-an wisatawan yang rela antre menyaksikan event yang sudah memasuki edisi ketujuh itu.

Perputaran uangnya? Diprediksi sangat fantastis. Sejak 5-7 Agustus 2016, DCF diyakini mampu mendatangkan Rp 45 miliar. Dan semuanya, langsung dirasakan masyarakat Dieng dan sekitarnya (Banjarnegara dan Wonosobo).

“Saya belum pernah lihat antusias sebesar ini. Sejak H-1 saja, wisatawan mancanegara yang sudah beli paket khusus DCF sudah mencapai 100 dari total 3500 paket khusus. Mayoritas dari Singapura, Malaysia, Jepang, Australia dan beberapa negara Eropa. Dan sampai hari terakhir, paket yang disediakan habis terjual,” terang Staf Ahli Menteri Pariwisata Bidang Multikultural Hari Untoro Drajat, Minggu (7/8/2016).

Dari estimasinya, ada belasan miliar rupiah uang yang berputar selama acara berlangsung. Maklum, selain paket yang laris manis, penginapan di sekitar Dieng juga ikutan habis dipesan wisatawan.

“Ada 90-100 ribuan wisatawan yang datang ke DCF. Kalau satu orang mengeluarkan Rp 500 ribu saja, perputaran uangnya bisa puluhan miliar rupiah. Sekitar Rp 45 miliar,” tambahnya.

Angka Rp 500 ribu itu angka yang sangat konservatif dalam bisnis pariwisata, karena saat ini perhitungan wisnus itu Rp 850 ribu. Dari penuturannya, 235 tempat berjualan yang ada di tengah acara selalu full dan ludes. Dari mulai minuman, makanan hingga souvenir, semuanya laku keras.

“Maklum, Dieng kan dingin, orang mudah lapar, dan makan apa aja asal hangat enak sekali,” tutur Hari.

Hal itu diamini Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Banjarnegara, Dwi Suryanto. Malahan, dari estimasinya, perputaran uang bisa lebih dari Rp 45 miliar.

“Tahun lalu saja, saat pengunjungnya 60 ribu perputaran uangnya hampir menembus Rp 45 miliar. Sekarang lebih dahsyat lagi. Saya kira bisa lebih Rp 45 miliar, bahkan dua kalinya,” ungkapnya lebih optimis.

Menpar Arief Yahya selalu menyebut setiap event berskala internasional itu memiliki dua impact yang positif buat pariwisata nasional. Dia namanya direct impact, atau pengaruh langsung atas event itu, seperti wisman dan wisnus yang langsung membelanjakan uangnya di lokasi.

“Ada yang indirect impact, yang biasanya berupa potential repeaters, dan media value. Akan ada banyak media di seluruh dunia yang meliput dan melaporkan sukses itu, dan menjadikan promosi yang kuat. Media value ini bisa dihitung angkanya, dan biasanya nilainya lebih besar,” kata Arief Yahya.

Event seperti Festival, Sport Event, Meetings, Incentives, Conferences, Exhibitions itu adalah bagian dari Man Made. Atraksi yang sengaja dibuat agar orang datang dan berwisata.

“Kontribusi Man Made itu adalah 5%, sisanya nature atau alam 35% dan culture atau budaya 60%. Meskipun 5% tapi itu penting karena ada actions yang kelihatan dan nyata,” kata Menpar yang asli Banyuwangi itu. (inf)

Respon Anda?

komentar