Unjuk Kekuatan, Erdogan Kerahkan Rakyat Turki Turun ke Jalan

645
Pesona Indonesia
istanbul merah
Jutaan warga Turki turun ke jalan sambil membawa bendera. (foto: AFP)

batampos.co.id – Lautan warna merah memenuhi kota Istanbul, Turki, Minggu (7/8) kemarin. Jutaan bendera Turki berkibar di Alun-Alun Yenikapi, Istanbul, dan jalan-jalan sekitarnya.

Bendera-bendera itu dibawa massa yang menolak kudeta 15 Juli. Aksi bertajuk Democracy and Martyrs’ Rally tersebut digalang sendiri oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan partai AKP.

Erdogan datang bersama istrinya, Emine Gulbaran. Massa yang hadir mengelu-elukan presiden 62 tahun tersebut. Beberapa bahkan membawa banner bertulisan Anda hadiah dari Tuhan.

Aksi itu tidak hanya dilakukan di Istanbul. Berbagai provinsi di seluruh Turki melakukan hal serupa dengan jumlah massa yang lebih sedikit. Aksi tersebut merupakan puncak demonstrasi para pendukung Erdogan selama tiga pekan belakangan ini.

Bagi Erdogan, itu juga merupakan ajang unjuk kekuatan. Belakangan Erdogan memang mendapat kritik bertubi-tubi dari Barat. Terutama terkait dengan program bersih-bersih pemerintahannya yang mengakibatkan ribuan orang ditahan dan diberhentikan dari pekerjaannya. Erdogan ingin memperlihatkan bahwa dukungan masyarakat terhadap dirinya masih kuat.

Dalam pidatonya, sekali lagi Erdogan menegaskan dukungannya terhadap hukuman mati. ”Parlemen Turki yang akan memutuskan hukuman mati (diberlakukan lagi atau tidak, Red). Saya akan menyetujui keputusan yang dibuat parlemen,” tegasnya.

Erdogan menambahkan bahwa sebagian besar negara di dunia menerapkan hukuman mati. Termasuk Amerika Serikat (AS), Tiongkok, dan Jepang. Turki pun menerapkan hukuman mati hingga 1984 sebelum akhirnya dihentikan.

”Kedaulatan milik rakyat. Jadi, jika rakyat memilih keputusan ini, saya yakin partai politik akan menurut,” ujar Erdogan. (jpg)

Respon Anda?

komentar