Dalam Video Testimoninya, Freddy Budiman Sebut Tiga Nama Oknum Polisi

487
Pesona Indonesia
Freddy Budiman (berkaus biru) saat dipindahkan ke Pulau Nusakambangan. Foto: dokumen JPNN
Freddy Budiman (berkaus biru) saat dipindahkan ke Pulau Nusakambangan.
Foto: dokumen JPNN

batampos.co.id – Senin (29/8), Tim Pencari Fakta Gabungan (TPFG) akhirnya melihat rekaman video testimoni Fredi Budim an yang dibuat sehari sebelum ia dieksekusi mati.

Anggota TPFG, Hendardi, mengakui bahwa ada tiga nama oknum polisi disebutkan Fredi dalam rekaman yang berdurasi sekitar 20 menit itu.

Namun, Hendardi menegaskan, ketiga polisi tersebut tidak ada kaitannya dengan testimoni Fredi seperti yang diekspos Haris Azhar.

“Benar ada tiga nama.‎ Kami sengaja tidak menyebut nama atau inisial untuk menghindari interpretasi yang keliru karena berpotensi mengganggu proses penyelidikan lebih lanjut, termasuk untuk memastikan adanya perlindungan hak bagi seseorang,” kata Hendardi saat dikonfirmasi, Selasa (30/8).

Dalam tulisan yang diekspos oleh Haris Azhar disebutkan bahwa adanya aliran dana Rp 90 miliar yang diberikan pada pejabat Mabes Polri. Sementara, kata Hendardi, ketiga oknum polisi yang ada dalam rekaman bukan pejabat Mabes Polri.

“Iya aparat. Instansinya tidak bisa saya sebut. Tapi fokus penyelidikan kami pada petinggi kepolisian pastinya,” terang Hendardi.

Dia tidak bersedia menyebutkan apakah ketiga oknum polisi tersebut berkaitan dengan bisnis narkoba Fredi, atau hanya teman biasa. ‎”Tiga nama tersebut tidak harus dikonotasikan dan dipersepsikan negatif,” tambah dia.

Namun demikian, pria yang men‎jabat sebagai Ketua Setara Institute ini menerangkan, akan mempersoalkan tiga nama tersebut pada rapat pembahasan dengan TPFG. “Soal konteksnya biarkan itu sementara menjadi bahan atau petunjuk lebih lanjut penyelidikan tim,” tandasnya. (mg4/jpnn)

Respon Anda?

komentar