Dor! Begal Jaringan Lampung Tewas Ditembak Polisi

651
Pesona Indonesia
Ilustrasi. Foto: pixabay
Ilustrasi. Foto: pixabay

batampos.co.id – Seorang begal sadis asal Lampung ditembak mati aparat Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditkrimum) Polda Metro Jaya, Kamis (1/8).

Pelaku yang ditembak mati tersebut adalah Diki Fernando, 19, dan bagian dari tujuh pelaku yang ditangkap. Mereka ini adalah jaringan begal kelompok Lampung.

Dirkrimum Polda Metro Jaya Kombes Rudy Herianto Adi Nugroho mengatakan, pelaku yang meninggal adalah Diki Fernando, 19. Dia terpaksa ditembak petugas lantaran melawan saat ditangkap.

“Ada tujuh orang yang kami tangkap terkait begal. Salah satu meninggal dunia karena melawan petugas dengan senjata api,” kata Rudy saat dikonfirmasi, Jumat (2/9).‎

Penangkapan sendiri terjadi Kamis (1/8), di dua tempat berbeda, pertama di Apartemen Gading Nias, Jakarta Utara dan kedua di Jalan Kebagusan Dalam, Jakarta Selatan.

Lokasi‎ pertama, polisi mengamankan empat pelaku begal, Sopian Prayoga, 20, David Kasidu, 20, Tantowi Dadang, 18, dan Thernando Devila, 21. Penangkapan berlangsung kondusif, tanpa perlawanan.

Lokasi penangkapan kedua, polisi mengincar tiga pelaku lainnya. Pada penangkapan ini, polisi mendapatkan perlawanan.

“Akhirnya kami mengambil langkah diskresi setelah memberi tembakan peringatan. Diki Fernando tewas. Sedangkan Agung Purwanto, 21, dan Heri Irawan, 24, luka tembak di kaki kiri,” kata Rudy‎.

Rudy menerangkan, pelaku sejauh ini sudah melakukan aksinya sekitar 20 kali di Jakarta Selatan dan sekitarnya. Rudy membeberkan, kelompok ini tak segan-segan melakukan aksinya, bahkan sering menggunakan senjata api seperti layaknya koboi.

“Seperti kejadian yang terjadi di tempat pangkas Jalan Bangka II, Jaksel‎. Di sini pelaku masuk ke dalam tempt pangkas kemudian menjarah semua barang berharga termasuk motor orang yang di sana. Pelaku bahkan menembakkan senjatanya,” kata Rudy. (jpnn)

Respon Anda?

komentar