Diperiksa KPK Lima Jam, Sekda Banyuasin Komentar Begini

478
Pesona Indonesia
Ilustrasi. Foto: Dokumen JPNN
Ilustrasi. Foto: Dokumen JPNN

batampos.co.id – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memeriksa empat pejabat di lingkungan Pemkab Banyuasin, usai menggeledah rumah pribadi Bupati Banyuasin, Sumatera Selatan, Yan Anton Ferdian, Kamis kemarin.

Mereka adalah Sekda Firmansyah dan 3 Kabid di Dinas Pendidikan Kabupaten Banyuasin. Yaitu Kabid Program dan Pembangunan Fahril Huda, Kabid Pendidikan Non Formal Baharuddin, dan Kabid Pendidikan Dasar Sadiman.

Pemeriksaan lebih dari 5 jam itu, berlangsung dari pukul 10.30 WIB di gedung Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Sumsel. Pertama kali keluar gedung tersebut adalah Firmansyah.

Tak banyak keterangan yang didapat darinya. Firmansyah yang saat itu mengenakan kemeja putih berjalan tergesa-gesa menuju mobil yang sudah stand by. “Saya hanya diambil keterangan oleh KPK. Itu saja ya,” kata Firmansyah.

Sedangkan 3 kabid yang diperiksa, tidak diketahui keluar dari pintu mana. Ketiganya lolos dari pantauan media. “Kalian menunggu di pintu depan. Pintu yang lain tidak kalian jaga ya,” canda seorang aparat Ditreskrimsus Polda Sumsel.

Sekitar pukul 15.30 WIB, para penyidik KPK keluar dari gedung Direktorat Reskrimsus Polda Sumsel. Mereka membawa 2 buah koper besar. Masing-masing berwarna abu-abu dan hijau. Juga sebuah wadah plastik besar berisi berkas-berkas.

Semuanya langsung dimasukkan ke dalam mobil Kijang Innova hitam nopol BG 1081 IV. Sedangkan para penyidik KPK sendiri naik mobil lainnya, kijang Innova hitam nopol BG 542 A. Namun, sebelumnya, mereka menyegel sebuah mobil Mitsubishi Mirage warna merah hati nopol BG 1378 UC.

Mobil tersebut milik tersangka Darus Rustami, yang disita KPK dari rumahnya di Perumahan Bukit Persada Indah, Palembang. “Mereka berempat yang diperiksa di Polda Sumsel, itu sebagai saksi untuk tersangka YAF,” kata Kabiro Humas KPK Yuyuk Andrianti.

Pantauan Sumatera Ekspres di kediaman pribadi Yan Anton di Poligon, saat melakukan penggeledahan, KPK dikawal ketat personil Dalmas Shabara Polda Sumsel bersenjata lengkap. Empat personil di antaranya berjaga di teras rumah Yan Anton.

Sebanyak empat mobil Innova terparkir di rumah kediaman Yan Anton. Lima orang masuk ke dalam rumah. Saat keluar, penyidik KPK membawa dua kardus, satu koper dan satu tas ransel.

Selain menggeledah, penyidik juga memeriksa sejumlah pejabat di lingkungan Pemkab Banyuasin. Ada 4 pejabat ya g diperiksa di Polda Sumsel diantaranya, Sekda Banyuasin Firmansyah, Kabid Program dan Pembangunan Disdik Banyuasin Fahril Huda, Kabid Program Pembangunan Disdik Banyuasin Baharuddin dan seorang jabatan Kabid Sadiman.

“Pemeriksaan untuk tersangka YAF dan bertempat di Polda Sumsel,” kata Yuyuk. (jpg

Respon Anda?

komentar