Awas Lyme, Ini Gejalanya

556
Pesona Indonesia

flubatampos.co.id – Lyme adalah infeksi yang disebarkan kutu, yang termasuk ke dalam spesies lxodes. Kasus ini pertama kali ditemukan di Lyme, Connecticut pada 1975 dengan kebanyakan kasus di Amerika Serikat melibatkan bakteri Borrelia burgdorferi. Namun, kebanyakan kasus di Eropa melibatkan bakteri Borrelia burgdorferi dan Borrelia garinii.

Saat ini, penyakit Lyme bisa ditemukan nyaris di semua benua kecuali Antartika. Kebanyakan kasus penyakit ini disebarkan nimfa (kutu rusa belum dewasa), namun kutu dewasa juga bisa menyebarkan penyakit ini. Banyak orang bahkan tidak menyadari bahwa mereka telah digigit oleh nimfa karena gigitannya nyaris tanpa nyeri. Satu-satunya pertanda Anda telah digigit adalah bekas gigitan dan warna kemerahan yang mengelilingi area bekas gigitan.

Berikut ini tanda penyakit lyme yang Anda harus ketahui, seperti dilansir laman Cheat Sheet:

1. Ruam

Salah satu gejala khas dari penyakit Lyme dalam tahap awal adalah ruam dengan pola bulls-eye. WebMD menjelaskan bahwa jika ruam Anda memiliki tempat yang solid di tengah dengan cincin memancar di sekitarnya, maka itu sangat mungkin bahwa Anda bisa memiliki Lyme. Pusat ruam lebih merah daripada cincin di sekitarnya.

Ruam ini begitu umum dan pada kenyataannya hal tersebut memengaruhi sekitar 80 persen dari mereka yang mendapatkan penyakit Lyme dan itu dimulai sekitar tujuh hari setelah Anda digigit.

2. Gejala seperti flu

Pada tahap awal penyakit Lyme, sulit untuk dideteksi. Columbia University Medical Center menjelaskan gejala seperti sakit kepala, kelelahan, demam, menggigil, nyeri otot dan sendi serta pembengkakan kelenjar getah bening semua sangat umum dengan Lyme meskipun mereka semua biasanya disertai dengan ruam.

Gejala flu seperti ini mungkin dimulai kapan saja antara tiga dan 30 hari setelah gigitan.

Karena demam dan menggigil bisa menjadi tanda dari banyak penyakit, Anda mungkin tidak menganggap penyakit Lyme sebagai penyebabnya pada awalnya.

3. Palsy Bell

Bila penyakit Lyme tidak diobati pada masa tahap awal, otot dan saraf bisa menjadi terpengaruh. Palsy Bell adalah kelumpuhan saraf yang mengendalikan otot-otot wajah Anda pada salah satu sisi wajah Anda. Meskipun gejala ini agak mirip dengan apa yang orang akan alami setelah stroke, palsy Bell hanya memengaruhi wajah.

Kelumpuhan atau kelemahan wajah ini juga bisa menyebabkan iritasi mata, sisi mulut terkulai, air liur yang berubah rasa rasa dan sakit kepala.

4. Meningitis

National Institute of Neurological Gangguan dan Stroke mengatakan bahwa pada tahap kedua dari Lyme, mati rasa dan kelemahan tubuh bisa dimulai bersama dengan gejala meningitis. Kondisi ini disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri yang mengarah ke peradangan di sekitar saraf tulang belakang dan otak.

Gejala meningitis termasuk sakit kepala intens yang mungkin disertai mual, muntah, leher kaku, demam dan sensitivitas cahaya.

5. Ensefalitis

Ensefalitis adalah gangguan neurologis lain yang menyertai lyme. Ensefalitis merupakan jenis radang otak yang sering menyebabkan kantuk, perubahan suasana hati, perubahan kepribadian, kehilangan memori, masalah dengan keseimbangan dan mudah tersinggung.(fny/jpnn)

Respon Anda?

komentar