Pavilliun Wonderful Geopark Indonesia Jadi Sorotan di Torbay Inggris

561
Pesona Indonesia
Delegasi Indonesia foto bareng di Booth Wonderful Indonesia di arena The 7th International Conference on UNESCO Global Geopark 2016, yang dilangsungkan di Kota Torbay, Inggris, 27-30 September 2016. Foto: kemenpar
Delegasi Indonesia foto bareng di Booth Wonderful Indonesia di arena The 7th International Conference on UNESCO Global Geopark 2016, yang dilangsungkan di Kota Torbay, Inggris, 27-30 September 2016. Foto: kemenpar

batampos.co.id – Indonesia ambil bagian The 7th International Conference on UNESCO Global Geopark 2016, yang dilangsungkan di Kota Torbay, Inggris, 27-30 September 2016 lalu.

Nah, booth Wonderful Indonesia di arena konferensi tersebut betul-betul menarik perhatian khalayak. Desain foto-foto, infografis yang dikemas dengan dominasi warna biru donker itu sejuk di mata dan indah di rasa.

Sampai-sampai Prof Patrick McKeever, Secretary of the International Geocience and Geoparks Programme, Chief of Section, UNESCO berkunjung dan berfoto-foto di pavilliun Indonesia.

Kongres itu diikuti oleh 11 negara, diantaranya UK, Indonesia, Jepang, Jerman, Finlandia, China, Norwegia, Korea Selatan, dan Denmark.

“Branding kita di pavilliun Indonesia cukup atraktif dan menjadi perhatian banyak peserta conference,” kata Nia Niscaya, Asisten Deputy Pengembangan Pemasaran Mancanegara Wilayah Eropa, Amerika, Timur Tengah, dan Afrika.

Misi Kementerian yang dipimpin Menpar Arief Yahya ini sebenarnya untuk segera memastikan usulan-usulan geopark Indonesia ke UNESCO agar segera diterima dan bisa diumumkan.

“Kami menunggu validasi hasil Geopark Batur, Bali, yang sudah kami usulkan. Hingga saat ini Indonesia punya 6 Geopark Nasional, yakni Kaldera Danau Toba, Merangin Jambi, Ciletuh Sukabumi, Gunung Sewu Pantai Laut Selatan yang membentang dari Wonogiri sampai Pacitan, lalu Gunung Batur Bali dan Rinjani Lombok,” jelas Azwir Malaon, Asisten Deputi Pengembangan Destinasi Wisata Alam dan Buatan Kemenpar RI yang juga hadir di Torbay.

Dua diantara Geopark Indonesia itu sudah diakui UNESCO, sebagai UNESCO Global Geopark, diantaranya Gunung Sewu dan Batur. Tahun 2016 ini, Indonesia mengajukan Geopark Rinjani. “UNESCO baru akan mengumumkan hasil revalidasi Geopark Gunung Batur sesudah 4 tahun ditetapkan sebagai UNESCO Global Geopark. Sedangkan hasil penilaian UNESCO terhadap usulan Geopark Rinjani akan diumumkan bulan April 2017,” kata dia.

UNESCO, kata dia, mengakui Geopark Gunung Batur tahun 2012 dalam sidangnya di Portugal dan Gunung Sewu tahun 2015 di Jepang. Hingga kini, UNESCO sudah mengakui 120 Geopark yang tersebar di 33 negara.

“China memegang rekor terbanyak geopark, dengan 33 UNESCO Geopark Global dan mereka punya 198 Geopark Nasional yang sudah memiliki kualifikas UGG. Tinggal menunggu waktu untuk diajukan ke UNESCO,” kata dia.

UNESCO mensyaratkan setiap Negara hanya boleh mengajukan dua calon geopark untuk dinilai kelayakannya sebagai UNESCO Global Geopark,” kata Azwir.

Ada yang menarik dari statemen Yuang Zheng, Koordinator Geopark China. Menurut Yuang Zheng, geopark sekarang sudah menjadi salah satu pilihan destinasi bagi wisnus China.

“Pengelolaannya sudah mandiri. Pemerintah China hanya membangun akses menuju ke kawasan geopark. Kita sepakati untuk merancang kerjasama dengan geopark China, dan sekaligus lebih gencar promosikan geopark Indonesia untuk originasi China,” kata Azwir yang sudah menetapkan 1 juta proyeksi wisman di 2019 oleh tim Percepatan Geopark Indonesia. (inf)

Respon Anda?

komentar