Tak Terima Disebut Pengemplang Pajak, Sandiaga Siap Perkarakan Ahok

733
Pesona Indonesia
Gubernur DKI Jakarta, Tjahaya Purnama alias Ahok. Foto: istimewa
Gubernur DKI Jakarta, Tjahaya Purnama alias Ahok. Foto: istimewa

batampos.co.id – Cawagub DKI Jakarta dari Koalis Kertanegara, Sandiaga Uno, menganggap pernyataan petahana Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang menyebutnya sebagai pengemplang pajak sudah keterlaluan.

Pernyataan tersebut keluar dari mulut Ahok ketika tersiar bahwa Sandiaga ikut program tax amnesty.

“Dalam hal ini, Pak Sandiaga ikut (tax amnesty), berarti itu juga membuktikan Pak Sandiaga dulu tuh ngemplang pajak, enggak bayar pajak gitu ya, hehehe,” kata Ahok, seperti dilansir dari RMOL.

Sandiaga merasa dihina dan disudutkan dengan pernyataan tersebut. Dia langsung membantah Ahok. Dia membalas, Ahok asal bicara.

“Saya sangat menyayangkan. Kalau Pak Gubernur menuduh seperti itu (pengempang pajak), saya mempertanyakan datanya apa,” ujar Sandiaga.

Sandiaga menyebut Ahok tak mengerti soal tax amnesty. Dijelaskannya, program itu untuk memberi kesempatan bagi masyarakat mengklarifikasi kewajiban pajaknya. Bukan untuk memberikan karpet merah bagi orang yang tak taat pajak.

“Jadi, ikut tax amnesty bukan artinya kita ngemplang pajak,” tegas cawagub dari Partai Gerindra ini.

Sandiaga pun mengaku tak mengerti kenapa Ahok mengeluarkan pernyataan yang menyerang pribadinya.
“Saya tidak mengerti kenapa Pak Basuki menyerang individu,” sesalnya.

Padahal, tiga pasangan calon cagub dan cawagub sudah menyepakati “demokrasi sejuk” dalam pertarungan mereka menuju DKI 1 dan 2. Lantaran itu, dia meminta Ahok mengklarifikasi tuduhannya. Sebutan pengemplang pajak, bagi Sandi, sangat negatif.

“Saya akan tanya ke kuasa hukum, karena ini suatu predikat yang kriminal. Kalau dia tak punya data dan asal ngomong ini bisa kena sangkaan pencemaran nama baik,” tandasnya. (rmol/jpnn)

Respon Anda?

komentar