JPU: Air Mata Jessica Hanya Sandiwara

281
Pesona Indonesia
Jessica Kumala Wongso / Dok. Jawa Pos
Jessica Kumala Wongso / Dok. Jawa Pos

batampos.co.id – Sidang lanjutan perkara kematian Wayan Mirna Salihin kembali digelar Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Senin (17/10).

Agenda sidang hari ini adalah tanggapan jaksa penuntut umum (JPU) atas pleidoi terdakwa alias replik.

Salah seorang tim JPU, Melani Wuwung, menilai bahwa adegan tangisan Jessica saat membacakan pleidoi hanya ‎drama saja. Sebab, Jessica dia nilai merupakan sosok yang tegar dan terlihat jarang menangis.

“Hanya terdakwa dan tuhan yang mengetahuinya,” kata Melani saat membacarakan replik di PN Jakarta Pusat.

Di samping itu, Melani juga membahas kondisi ruang tahanan Jessica saat masih di Polda Metro Jaya. Menurut JPU, Jessica berbohong soal ruang tahanan yang ia ceritakan mengerikan itu.

“Ruang itu dimintanya sendiri terdakwa. Itupun sudah mewah dalam konteks tahanan. Fasilitas yang didapatkan pun sudah lebih dari tahanan lainnya,” ungkap Melani.

Tak hanya itu, kata Melani, mengenai pleidoi Jessica yang mengatakan mendapat tekanan saat melakukan rekonstruksi, hal tersebut juga dikatakan sebagai kebohongan.

“Padahal sebaliknya penyidik Polri sudah memberikan terdakwa nyaman dengan memberi akses kepada penasihat hukum dan memberikan Jessica rekonstruksi versi sendiri,” tandasnya. (Mg4/jpnn)

Respon Anda?

komentar