Cari Penghasilan Tambahan, Polisi Nyambi Jualan Bakso

643
Pesona Indonesia
Brigadir Isma Diyanto, polisi yang nyambi jualan bakso. (foto: jpnn)
Brigadir Isma Diyanto, polisi yang nyambi jualan bakso. (foto: jpnn)

batampos.co.id – Ada banyak cara untuk menghasilkan uang halal daripada menyalahgunakan wewenang untuk meraup uang haram.

Contohnya yang dilakukan anggota Polrestabes Surabaya, Brigadir Isma Diyanto. Pria kelahiran Sidoarjo 9 Juli 1988 ini lebih memilih untuk berbisnis sampingan berjualan bakso demi menambah pemasukannya.

Kisahnya pun menjadi perbincangan di media sosial. Berdasarkan tulisan yang dirilis situs kepolisian Surabayaraya.com, Isma harus memutar otak mencari pemasukan tambahan setelah menikahi Rinza Rahmawati. Tapi, dia ingin berbisnis dengan cara yang halal.

Berkat keuletannya, pada tahun 2011 dirinya mencoba peruntungan dengan usaha pentol alias bakso alias cilok kecil-kecilan. Dia pun memberi nama usahanya: Pentol 86. “Isma harus memilih sendiri bahan mentah seperti Daging dan Bumbu dan segala hal yang berkaitan dengan pembuatan pentol yang dilakukannya bersama istri tercintanya,” tulis situs tersebut.

Dia memberanikan diri untuk memasarkan karya dibidang kuliner ke sejumlah toko dan warung di sekitar kawasan tempat tinggalnya. Tapi karena tidak mengandung bahan pengawet dan tempat penyimpanan yang besar, Isma kesulitan memasarkan dagangannya di awal usahanya. Belum lagi terbatasnya dana yang dimilikinya. Usahanya sampingan pun sempat terhenti selama beberapa tahun.

Berkat dukungan dari istri dan keluarganya, pada tahun 2015 Isma mencoba bangkit kembali meniti usaha dibidang kuliner tersebut. Terlebih setelah kelahiran putra pertamannya, Erlangga Nugraha. Isma memberanikan diri mencari tambahan modal dengan mengambil pinjaman di bank dengan jaminan surat tanah yang ia miliki.

Hasilnya cukup mengejutkan. Setelah melakukan evaluasi dari bisnis pertamanya, kini Isma mencoba mengembangkan bisnis dagangnya dengan menambahkan varian rasa yang digemari oleh pangsa pasar yang lebih banyak disasar adalah para remaja. Jika sebelumnya Isma hanya menyediakan tiga varian rasa, kini sudah ada 7 varian pentol. Yakni pentol isi puyuh, sosis, keju, hati ayam, aaging dan boom (cabe).

udah hampir 4 bulan ini outletnya sudah ada di salah satu Kantin Hoofdbureau (Polrestabes Surabaya). Perkembangan hari demi hari menunjukkan kabar yang cukup menggembirakan. Bahkan Isma mengajak rekan-rekannya di Polrestabes Surabaya untuk menjadi investor.

Kendati bisnis sampingan ini terus menampakkan adanya peningkatan, namun hal ini sama sekali tidak mengganggu penugasan Brigadir Isma sebagai anggota Kepolisian di Polrestabes Surabaya.

Hal ini bisa terjadi karena ia menjalankan bisnisnya di luar jam kerja sehingga pekerjaan beres dan bisnis pun lancar. (sr/jpg)

Respon Anda?

komentar