Amfibi Karya TNI AL

1120
Pesona Indonesia
foto: Thoriq Solikul Karim/Jawa Pos
foto: Thoriq Solikul Karim/Jawa Pos

KENDARAAN itu memang benar-benar seperti hasil ’’perkawinan’’ antara truk dan kapal. Bisa juga bus dan kapal. Bodinya gede. Begitu juga rodanya. Inilah karya Dinas Penelitian Pengembangan TNI-AL (Dislitbangal). Sebuah truk amfibi hasil penelitian Letkol Mar Citro Subono.

Tapi, moncongnya lancip seperti perahu. Ukurannya juga jumbo. Panjangnya 10 meter dan lebarnya 2,5 meter. Tingginya mencapai 3,1 meter. Setara dengan truk. Bobotnya 6,7 ton.

Jauh lebih berat ketimbang mobil biasa yang rata-rata ’’hanya’’ seberat 3 ton. Bagian kokpitnya juga berbeda. Setirnya dua. Fungsinya tentu berlainan.

Saat kendaraan berjalan mengelilingi lahan di markas Bumi Marinir Karang Pilang, yang dipakai adalah setir yang atas. Kendaraan itu pun ’’jadi mobil’’.

Setelah berkeliling 15 menit, kendaraan berkapasitas 16 penumpang tersebut menuju sungai. Perlahan bagian depan kendaraan mulai masuk ke air. Ban depan perlahan tak terlihat.

Kemudian, ban belakang menyusul. Tak lama kemudian, baling-baling di belakang muncul. Berputar. Kendaraan pun melaju meniti air.

’’Saya gunakan sistem hidrolis untuk ban dan baling-baling itu,’’ kata Letkol Mar Citro Subono.

Lelaki penghobi off-road itu menjelaskan, sistem hidrolis ban dan baling-baling saling bergantian. Kalau ban masuk ke atas, baling-baling secara otomatis turun. Sebaliknya, kalau ban turun, baling-baling yang terangkat.

’’Itu cara pergerakan mesin kendaraan yang saya rintis sejak 2004,’’ ucapnya. Dua alat penggerak tersebut, ban dan baling-baling, juga dikendalikan sensor.

Dengan begitu, tidak mungkin ada persinggungan. Tidak mungkin nyangkut. Nah, saat baling-baling keluar, setir atas tidak berfungsi. Selanjutnya, bapak tiga anak itu beralih mengendalikan setir yang di bawah.

Yang dikendalikan adalah sirip untuk mengatur arah kendaraan. Dan, truk amfibi karya anak bangsa itu pun meluncur mulus. Kendaraan-kendaraan amfibi sejenis itu sejatinya sudah sangat banyak di luar negeri.

Tengok saja Duck Tour di Singapura. Paket wisata tersebut memakai bus yang punya moncong, lambung, dan lunas khas perahu. Bisa jalan di darat memakai ban. Bisa melaju di sungai seperti kapal.

Bedanya, kendaraan karya Citro, yang diberi nama KASRAT-XI, itu lebih punya fungsi operasional militer. Kecepatannya mencapai 12 knot atau sekitar 24 kilometer per jam.

Siang itu, KASRAT-XI diujicobakan di depan Komandan Dislitbangal Surabaya Kolonel Laut (T) Aris Krisnadjaja. Setelah sukses dengan uji coba itu, Citro menceritakan proses realisasi hasil penelitian tersebut.

’’Cukup panjang ceritanya,’’ ujar pria yang meneliti kendaraan tersebut saat masih berpangkat kapten itu. Semuanya berawal pada 2004. Suami Jany Susanti itu memang gemar memodifikasi mobil.

Pada tahun tersebut, dia membuat prototipe kendaraan yang tahan air. Prototipe itu diwujudkan di beberapa kendaraan. Salah satunya jip pada 2005. Hasilnya adalah kendaraan amfibi berbahan dasar jip.

Namanya adalah Jip Amfibi Serbaguna atau Jasgu. Citro yang waktu itu menempati komandan kompi C Batalyon Angkut Bermotor 1, Surabaya, cukup bangga. Namanya semakin dikenal.

Apalagi, Jasgu sempat menjuarai lomba karya cipta teknologi pada Hari TNI 2003. Jasgu itu disebut versi pertama. Beratnya hanya 250 kilogram dan berfungsi untuk mengintai lawan.

Konsepnya adalah perkawinan antara jip dan speedboat. Mesin yang digunakan adalah Mitsubishi 4A30 turbo intercooler 1.300 cc DOHC 20 valve. Kendaraan itu mampu mengangkut enam orang.

Sayangnya, Jasgu versi pertama dinilai terlalu ringan. Casing mudah rusak sehingga kerap mengalami gangguan di medan berat. Citro lalu menyempurnakan lagi dengan Jasgu versi kedua.

Fungsinya sama, hanya bobot dan dimensinya lebih besar. Tahun demi tahun, lelaki 42 tahun itu terus meneliti. Dia ingin mengembangkan kendaraan amfibi yang lebih besar.

Pada awal 2016, proposal penelitian diajukan ke Dislitbangal. Hasilnya, ada dukungan dari TNI-AL untuk mengembangkan kendaraan angkut amfibi.

Pria dengan pangkat dua melati di pundak tersebut lantas membeli truk gardan tunggal. Truk itu dibongkar untuk diambil mesin dan sistem transmisinya. Bodi truk dimodifikasi.

Setelah itu, Citro memasukkan tiga mesin ke bodi tersebut. Yakni, 1 mesin untuk kendaraan saat di darat dan 2 mesin saat kendaraan meluncur di air.

Mesin beres tidak berarti pekerjaan tuntas. Citro memasang hidrolis di masing-masing ban dan baling-baling. Agar tidak kemasukan air, Citro menambahkan tabung kedap di setiap tuas ban.

Air yang hendak masuk terhadang tabung kedap tersebut. ’’Saya puas saat uji coba pertama dan berhasil,’’ ungkap dia. Setelah mesin tuntas, Citro berganti ke sistem sirkulasi udara.

Biasanya sistem sirkulasi berada di bagian depan kendaaran. Karya penelitian Citro itu menggunakan sistem insang. Seperti sistem pernapasan ikan.

Ada lubang-lubang sirkulasi udara yang terletak di samping, mengelilingi mobil. ’’Apabila ditempatkan di depan, sirkulasi terganggu air,’’ jelas Citro.

Dislitbangal yang memfasilitasi penelitian itu turut puas. Mereka memiliki produk andalan buatan dalam negeri. Selama ini kendaraan amfibi diidentikkan dengan tank.

Funginya untuk penyerangan. Tank amfibi itulah yang selama ini dibanggakan pasukan Marinir. Karena itu, Kolonel Laut (T) Aris Krisnadjaja memberikan apresiasi positif kepada Citro.

Penelitian itu menjembatani transportasi logistik dari kapal ke darat. Kendaraan tersebut memiliki kapasitas besar. ’’Bisa untuk mengangkut pasukan,’’ ucapnya. Selain itu, bisa difungsikan sebagai ambulans.

Kini hasil penelitian pria asal Surabaya tersebut sudah diuji coba. Namun, Citro tidak ingin berpuas diri. Dia terus mengembangkan kendaraan itu.

Salah satunya, membuat kendaraan sejenis untuk bencana khusus. Misalnya, banjir. ’’Tidak perlu perahu karet,’’ ungkapnya. Dia yakin produk itu sangat universal.

Bisa diterapkan untuk siapa saja. Tidak harus menjadi armada tempur. Berbeda dengan tank amfibi yang hanya berfungsi sebagai pendukung alat utama sistem persenjataan.

Kini Citro terus berupaya menyempurnakan temuannya itu. Bahkan, dia berharap produk tersebut bisa diproduksi dan dimanfaatkan banyak pihak. ’’Ini karya anak bangsa untuk negara,’’ ucapnya. (THORIQ SOLIKUL KARIM)

Respon Anda?

komentar