Ini Instruksi Panglima TNI untuk Hadapi Demo 2 Desember

1870
Pesona Indonesia
Panglima TNI, Gatot Nurmantyo. (foto: jpnn)
Panglima TNI, Gatot Nurmantyo. (foto: jpnn)

batampos.co.id – Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo, membenarkan bahwa ada indikasi gerakan makar dalam demonstrasi 2 Desember mendatang. Gatot bahkan menilai, agenda makar akan disusupi oleh kelompok radikal.

Namun demikian, Gatot mengaku telah memerintahkan kepada prajurit TNI untuk tidak membawa senjata dalam mengawal demo tersebut.

‎”Saya perintahkan prajurit saya tidak bersenjata. Apabila ada kelompok yang bersenjata, akan kita lawan dengan tidak bersenjata, dengan tangan kosong. Tapi saya perintahkan rampas senjatanya, kembalikan, saya tidak melanggar HAM,” kata Gatot didampingi Kapolri Jenderal Tito Karnavian usai video conference dengan seluruh pejabat utama TNI-Polri di Ruang Rapat Utama (Rupatama) Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (21/11).

Gatot menegaskan, TNI sepakat bahwa tidak diperbolehkan ada satupun gerakan inkonstitusional dalam demo tersebut. Dikatakan Gatot, TNI akan menjunjung tinggi semua undang-undang yang sah di Indonesia.

‎”Tidak ada undang-undang lain. Saya yakinkan prajurit saya di manapun sudah siap dan bersama dengan kepolisian jaga keamanan ketertiban dan melindungi semua masyarakat,” tandasnya. (jpnn)

Respon Anda?

komentar