Padang Bikin Festival Internasional Dragon Boat, Lima Negara Asing Ikut

Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat punya event sport tourism yang berlevel internasional, yaitu Festival Internasional Dragon Boat (FIDB) 2017.

Even tahunan ini akan diselenggarakan pada 3-6 Agustus mendatang di Banjir Kanal Gor H Agus Salim Padang.

Wali Kota Padang Mahyeldi Ansyarullah Emzalmi mengatakan FIDB 2017 ini optimis ajang ini akan membuat pariwisata Padang berkembang dengan memanfaatkan potensi sungai yang ada dan dapat membangkitkan pertumbuhan ekonomi Kota Padang dan Sumatera Barat.

“Event olah raga sekaligus wisata Dragon Boat Padang digelar rutin setiap tahun, sejalan dengan program pemerintah untuk mengembangkan sektor wisata di Sumatera Barat. Kompetisi ini dilakukan untuk memperingati lahir Kota Padang yang jatuh pada tanggal 7 Agustus,” kata Mahyeldi.

Even ini, ujar Mahyeldi, sudah dimulai sejak pemerintah kolonial Belanda menduduki Indonesia lalu di tahun 1995, orang China membawa Dragon Boat  dan kebudayaannya ke seluruh dunia termasuk Indonesia.

“Tapi dragon boat disini mengalami sejumlah penyesuaian, sesuai dengan kaidah budaya dan kearifan lokal  tapi yang mengejutkan  adalah perkembangannya yang cukup pesat dibandingkan pengaruhnya di daerah lain, atau bahkan di negara lain dan Padang pernah mendapat penghargaan tertinggi dari Badan Dayung Dunia, atau IDF, atas penyelenggaraan event internasional ini,” tuturnya.

Kejuaraan ini akan berlangsung sangat seru karena bukan hanya peserta dalam negeri, bahkan dari mancanegara.

“Sudah ada lima negara yang memiliki tradisi hebat di perahu naga seperti Malaysia, China, Makkau dan Filipina dan tuan rumah Indonesia,” kata Kepala Dinas Pariwisata Kota Padang Medi Iswandi.

“Dan masih ada  dua peserta dari luar negeri lainnya, dalam penjajakan yaitu Vietnam dan Australia. Kita masih menunggu hingga penutupan pendaftaran, kita berharap kedua negara ikut serta,” harapnya.

Total hadiahnya juga menggiurkan, lebih Rp 190 juta dan  juga akan diikuti oleh tim Persatuan Olahraga Dayung Seluruh Indonesia (PODSI) di seluruh Indonesia. Kemudian, peserta juga berasal dari tim kesatuan. “Target kita peserta sebanyak 30 tim,” ujarnya.

Akan ada tiga nomor yang diperlombakan, yaitu 22 pendayung kategori putera dan puteri, 12 pendayung kategori putra dan putri, serta 22 pendayung mix.

Kementerian Pariwisata mendukung penyelenggaran ini.

“Kita ambil dari sisi tourism nya, karena even ini merupakan kegiatan pariwisata yang menarik,” ujar Deputi Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Esthy Reko Astuti.

Esthy berharap Dragon Boat yang saat ini menjadi salah satu kegiatan Kota Padang bisa  dikemas dengan lebih baik sehingga bisa mendatangkan lebih banyak peserta mancangera dan dapat menarik wisatawan domestik dan mancanegara.

“Di Padang sendiri, Kompetisi Dragon Boat ini memang cocok diselenggarakan karena sungainya memiliki sisi yang lebar serta air yang konstan dan tenang. Itulah mengapa Padang merupakan tempat yang cocok untuk kompetisi ini karena menawarkan kenyamanan namun juga terdapat tantangan untuk para pemain agar dapat mencapai hasil yang maksimal. Ini daya tarik wisatawan untuk datang,” tandasnya.

FIDB yang memasuki tahun ke-15 ini juga diapresiasi Menpar Arief Yahya.

“Melalui penyelenggaraan even sport tourism merupakan cara yang efektif untuk mempromosikan potensi pariwisata Sumsel ke mancanegara sekaligus meningkatkan kunjungan wisatawan karena even seperti ini  memberikan direct impact  dan media value yang tinggi,” kata Menpar Arief Yahya.

Menpar Arief Yahya menjelaskan, sejumlah even sport tourism yang berlangsung tahun ini antara lain IMT 2016, Tour de Singkarak, Tour de Banyuwangi Ijen, Tour de Bintan, Jakarta Marathon, serta Bintan Triatlon kemudian disusul dengan  triatlon Ironman 70.3 Bintan akan mendongkrak pariwisata nasional.

“Ini awal yang baik untuk mencapai target kunjungan 15 ribu wisatawan mancanegara tahun ini,” pungkasnya.(*)

Respon Anda?

komentar