batampos.co.id – Presiden Joko Widodo mengapresiasi inovasi mobil dan motor listrik yang dikembangkan Dahlan Iskan. Namun sayang, kata Presiden, saat ini masih banyak aturan dan regulasi di dalam negeri yang menghambat langkah inovatif anak bangsa.

“Saya senang ada inovasi mobil listrik. Itu harus kita kejar, tapi negara kita ini kebanyakan regulasi,” kata Presiden sebelum memberikan pengarahan dalam menyikapi Transformasi Media di Era Digital di Graha Pena Surabaya, Minggu (8/10).

Jokowi pernah menghitung ada 42 ribu regulasi, mulai dari undang-undang sampai peraturan wali kota (perwali). Berbagai regulasi itu yang menyebabkan Indonesia tak bisa bergerak cepat mengejar ketertinggalan inovasi.

Regulasi itu juga berpotensi menjerat mereka yang mencoba berinovasi.

“Kita ini lucu banget. Ada orang yang inovatif, ingin melakukan inovasi. Yang namanya inovasi atau percobaan itu kan bisa berhasil juga bisa gagal. Waktu gagal dipermasalahkan. Bagaimana ini coba?” ujar pria asal Solo itu.

Apa yang disampaikan Jokowi itu memang tergambar pada sejumlah perkara di dalam negeri. Misalnya saja kasus pembuatan prototipe mobil listrik yang dilakukan Dasep Ahmadi untuk keperluan APEC 2013. Wanprestasi yang terjadi dalam kontrak pembuatan prototipe itu justru diarahkan pada ranah pidana korupsi. Kasus itu tak hanya menyeret Dasep. Tapi juga Dahlan Iskan yang dianggap turun serta hanya karena inisiator mobil listrik.

Menurut Jokowi, legislatif sudah saatnya tidak membuat banyak aturan baru. Cukup dengan melakukan revisi yang mengarah pada percepatan-percepatan sebuah inovasi.

“Sehingga kita tidak sekedar orientasinya prosedur, tapi juga berorientasi pada hasil,” katanya. Pemerintah sendiri pernah memangkas sejumlah regulasi yang dianggap menghambat inovasi dan pembangunan. Namun justru pemangkasan regulasi itu dibatalkan oleh Mahkamah Konstitusi (MK).

“Kita harus obrak-abrik yang seperti ini agar kita bisa berlomba melakukan inovasi,” ujar Jokowi.

Selain itu dia juga berharap perguruan tinggi ikut bertransformasi dengan merancang kurikulum yang bisa menjawab persoalan bangsa. Misalnya dengan membentuk jurusan-jurusan atau fakultas yang sesuai perkembangan zaman.

Jokowi juga menaruh harapan pada para pengusaha agar ikut andil dalam memberikan ruang pada para inovator dalam negeri. “Apa yang dilakukan Pak Dahlan ini bagus,” imbuhnya.

Dahlan Iskan bersama Presiden Joko Widodo di acara di GrahaPena Jawa Pos, Surabaya, Minggu (8/10). foto: Dite Surendra / Jawa Pos

Sebelum memberikan pengarahan di hadapan para direksi dan pimpinan Jawa Pos Group, Jokowi memang sempat melihat langsung sejumlah inovasi karya anak negeri yang dibina Dahlan Iskan. Misalnya mobil listrik Selo karya Ricky Elson dan Kupu-kupu Malam Jogjakarta.

Selain mobil, ada juga motor listrik DI Molik besutan Duta Jaya Mobil dan Himpunan Bengkel Binaan YDBA Jawa Timur. Serta motor listrik TakeRun yang dirakit SMK Takeran Magetan. Selain kendaraan listrik, Dahlan juga tengah membina inovasi tenaga Thorium. Teknologi itu sedang dikembangkan untuk generator dan peralatan sterilisasi. Inovatornya ialah Yudi Utomo, seorang ilmuwan nuklir Indonesia.

Setiba di Graha Pena Jawa Pos Surabaya, Jokowi memang terlihat antusias dengan berbagai karya inovasi anak negeri yang dipajang di lobi. Mantan Gubernur DKI Jakarta itu tak langsung naik ke tempat acara. Warna kuning ngejreng mobil listrik Selo rupanya cukup menarik perhatian Jokowi. Saat mengamati Selo, Jokowi sempat berbincang dan menanyakan pengembangan kendaraan listrik pada Dahlan.

Langkah Jokowi juga terhenti ketika melihat tiga motor listrik yang dipajang di lobi dalam Graha Pena. Di sana memang dipamerkan tiga motor listrik. Antara lain TakeRun, DI Molik dan Gesits (karya tim kendaraan listrik Institut Teknologi 10 November Surabaya).

Jokowi mengatakan perubahan teknologi yang sangat cepat tidak bisa dihindari. Inovasi-inovasi yang terjadi secara global akan membawa sejumlah perubahan lanskap. Mulai perubahan lanskap politik, ekonomi sampai interaksi sosial.

Pada Jokowi, Dahlan sempat memaparkan sejumlah kegiatan inovator dalam negeri yang tengah dibinanya. Juga menceritakan sejumlah kendalanya. Misalnya soal pengembangan rancangan reaktor nuklir yang kemungkinan sulit mendapatkan izin di Indonesia.

Dahlan menceritakan pula soal pengembangan inovasi tenaga thorium untuk sterilisasi. Menurut Dahlan selama ini proses sterilisasi dilakukan di Cikarang. Barang-barang dari Jatim selama ini harus diangkut ke Cikarang dulu untuk sterilisasi baru dibalikan lagi ke daerah asal.

“Ini ruwet sekali dan saya tahu Pak Presiden benci sekali dengan keruwetan seperti ini,” katanya. (gun/ayu/deb/eko/jpgroup)

Respon Anda?

komentar