ilustrasi

batampos.co.id – Kabar bahagia datang untuk para Pegawai Negeri Sipil (PNS) di seluruh Indonesia. Baik yang masih aktif, maupun yang berstatus pensiunan. Pasalnya, pemerintah akan menambah besaran Tunjangan Hari Raya (THR) pada momen Lebaran tahun ini.

Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN RB), Asman Abnur, mengatakan sebagaimana tahun lalu, selain gaji ke-13, PNS akan mendapat THR. Namun bedanya, jumlah yang diterima tahun ini akan lebih besar.

“Biasanya (besarannya) hanya dari gaji pokok. Tapi sekarang ditambah tunjangan,” ujarnya usai menghadiri peringatan Isra Mikraj di Istana Kepresidenan, Bogor, Selasa (10/4).

Soal komponen tunjangan apa yang akan ditambahkan, dia belum bisa menjelaskan. Kenaikan tersebut, nantinya akan dituangkan dalam Peraturan Pemerintah (PP). Saat ini, Rancangan PP itu masih digodok jajarannya.

“Komponen saya tidak hafal, tapi ada kelebihanlah dibanding tahun lalu. Itu lagi kami finalkan. Nanti kalau sudah final kami umumkan,” imbuhnya.

Saat didesak alasan dilakukan kenaikan, politikua PAN itu menyebut pemerintah ingin menaikkan kesejahteraan aparaturnya. Apalagi, momen Lebaran berdekatan dengan pergantian tahun pelajaran sekolah. Sehingga diharapkan bisa ikut mendukung kebutuhan tersebut.

Sementara untuk pensiunan PNS, tahun ini akan mendapat THR. Sebelumnya, mereka hanya mendapatkan uang pensiun setiap bulannya. Jumlah THR yang akan diterima pensiunan PNS sebesar uang yang diterima setiap bulannya. “Belum kami hitung total anggarannya, tapi perubahannya itu tadi,” kata Asman.

Selain itu pemerintah saat ini juga sedang membahas usulan penambahan cuti bersama Idul Fitri 2018. Usulan tambahan cuti bersama itu sebanyak dua hari. Yakni pada hari Senin dan Selasa (11-12/6). Seperti diketahui libur nasional menyambut Idul Fitri kemungkinan jatuh pada 15-16 Juni. Kepastiannya menunggu sidang isbat oleh Kementerian Agama.

Pemerintah sebelumnya menetapkan dalam rangka Idul Fitri 2018, ditetapkan bahwa cuti bersama pada 13-14 Juni. Nah dalam perkembangannya ada usulan dari jajaran Kementerian Perhubungan, supaya pada 11-12 Juni juga ditetapkan sebagai hari cuti bersama.

Kepala Biro Hukum, Komunikasi, dan Informasi Publik Kementerian PAN-RB Herman Suryatman mengatakan usulan penambahan cuti bersama itu masih dibahas.

’’Kementerian PAN-RB belum memutuskan usulan tersebut,’’ katanya, kemarin.

Dia mengatakan, penambahan cuti bersama harus ditetapkan melalui surat keputusan bersama (SKB) tiga menteri. Yakni Menteri Agama, Menteri PAN-RB, dan Menteri Ketenagakerjaan. Teknis pembahasan surat ini dikoordinasikan oleh oleh Kementerian Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK).

Dia menjelaskan, usulan penambahan cuti bersama itu diusulkan oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. Usulan penambahan libur cuti bersama itu sebagai antisipasi kemacetan saat proses mudik Lebaran.

’’Kami masih menunggu hasil pembahasan lintas kementerian yang dikoordinasikan oleh Kementerian PMK,’’ katanya. (far/wan/JPG)

Respon Anda?

komentar