Almarhum KH Sholeh Qosim dalam suatu kesempatan. (dok. Radar Surabaya/Jawa Pos Group)

batampos.co.id – Seorang ulama besar berpulang. KH Sholeh Qosim, pengasuh Pondok Pesantren An Nidhomiyah, Ngelom, Taman, Sidoarjo, meninggal dunia ketika menunaikan salat Magrib kemarin (10/5/2018).

Kiai khos kelahiran Bangil, Jawa Timur, itu merupakan salah satu saksi sejarah kemerdekaan Indonesia.

“Abah merupakan bagian Laskar Hizbullah saat masa perang kemerdekaan,” kata Abdul Mun’im, putra kelima sang kiai yang meninggal pada usia 90 tahun tersebut.

Atas jasanya itu, Kiai Sholeh Qosim pernah diundang khusus ke Istana Negara untuk menghadiri acara peringatan HUT TNI di Cilegon, Banten, pada 2016.

Di luar jasanya ikut perang kemerdekaan, Kiai Sholeh Qosim memiliki peran besar dalam dunia pendidikan. Melalui pondok pesantren yang diasuhnya, ribuan santri telah diajar.

Bukan hanya di pondok, Kiai Sholeh Qosim juga menebarkan ilmu di luar pondok. Salah satunya, almarhum rutin mengisi pengajian di Masjid Agung Sidoarjo sepekan sekali.

“Beliau adalah guru bagi banyak orang. Paripurna besok (hari ini, Red) kami tunda karena bersamaan dengan pemakaman beliau,” ujar Ketua DPRD Sidoarjo Sullamul Hadi Nurmawan.

(fim/c9/ttg)

Respon Anda?

komentar