Iklan
Petugas merapikan jejeran kaleng sarden dan ikan makerel yang masih terpajang di salah satu minimarket di Cinere, Depok, Sabtu (31/3). (Hendra Eka/Jawa Pos)

batampos.co.id – Temuan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) tentang adanya 27 merek produk ikan makerel (mackerel) dalam kaleng yang berparasit cacing dan instruksi penarikan dari pasar memukul usaha pengalengan ikan. Itu adalah kasus pertama yang mereka alami dan mereka pun meminta ada tindakan bijaksana dari pemerintah.

Ketua Asosiasi Pengalengan Ikan Indonesia (Apiki) Ady Surya menyatakan, selama bertahun-tahun menjalankan bisnis pengalengan ikan, belum pernah ada keluhan ataupun risiko kesehatan akibat konsumsi ikan kalengan tersebut. “Pertanyaan kami, apakah ini sudah masuk tahap bahaya sehingga harus dimusnahkan?” ujarnya kepada Jawa Pos kemarin (31/3).

Dalam proses produksi sendiri, ungkap Ady, sudah ada manajemen risiko jika salah satu bahan ikan mengandung cacing. Karena itu, disiapkan dua lapis proses yang akan memastikan matinya cacing anisakis.

Yang pertama adalah pemrosesan bahan baku. Ikan yang didapat akan dimasukkan ke dalam tempat penyimpanan bersuhu di bawah (minus) 20 derajat Celsius. Menurut penelitian ilmiah, cacing anisakis akan mati dalam suhu serendah itu.

Tidak cukup sampai di situ, bahan mentah akan memasuki proses pemanasan. Ikan akan dipanaskan dalam suhu 121 derajat Celsius. Padahal, dalam suhu 60 derajat Celsius saja, cacing akan mati. “Closing-nya adalah sterilisasi,” katanya.

Ady menjamin anggota-anggota Apiki sangat ketat dalam jaminan mutu dan keamanan pangan. Terbukti dengan berbagai lisensi yang dikantongi, mulai sertifikat halal MUI, kewajiban standardisasi SNI, MD dari BPOM, serta dari International Standard Organization (ISO).

Ady mengaku siap membuktikan komitmennya jika pemerintah mau duduk bersama. Mempertemukan Apiki dengan kementerian pembina (KKP dan Kemenperin), Kemendag, serta tentu saja BPOM. “Ayo tabayun. Apakah pemahaman parsial publik mau dibiarkan berkembang liar atau dibiarkan saja industri ini mati pelan-pelan?” ucapnya.

(JPG/c10/ang)

Advertisement
loading...