ilustrasi

batampos.co.id – Popularitas pemilu legislatif (pileg) benar-benar ambles. Hasil survei Celebes Research Center (CRC) menunjukkan bahwa agenda memilih wakil rakyat itu sama sekali tidak menjadi prioritas pemilih. Bahkan di semua level.

Rendahnya prioritas pemilih terhadap pileg tersebut dipaparkan CRC di Jakarta, Minggu (10/2/2019). Lembaga survei yang berbasis di Makassar, Sulawesi Selatan, itu melakukan survei dengan melibatkan 1.200 responden di 34 provinsi. Ren-tang waktunya 23 hingga 31 Januari 2019.

Loading...

”Ini pertama kalinya kami memaparkan hasil survei di Jakarta,” kata Herman Heizer, direktur sekaligus pendiri CRC.

Herman menjelaskan, 93,2 persen pemilih (responden) mengetahui bahwa pemilu akan dilaksanakan pada 17 April. CRC lantas menanyakan kepada responden kertas suara apa yang akan dicoblos pertama saat berada di bilik suara.

”Mayoritas atau 69,4 persen akan mencoblos kertas suara pilpres dulu,” katanya.

Dari situ CRC juga mengetahui bahwa posisi para responden sebagian besar sudah menentukan pilihan. Saat CRC bertanya adakah kemungkinan untuk mengubah pilihan, mayo-ritas menyebutkan kecil kemungkinan mereka untuk mengubah pilihan.

”Sebanyak 46,9 persen menyatakan kecil kemungkinan berubah dan 34 persen menyatakan hampir tidak mungkin mengubah pilihan.”

Di tempat yang sama, Wakil Ketua Korbid Pratama Partai Golkar yang juga Ketua DPR Bambang Soesatyo menilai data CRC bisa menjadi referensi. Tren elektabilitas capres-cawapres yang disajikan juga tidak jauh berbeda dengan lembaga survei lain.

”Menurut saya, pemilih bisa mengubah pilihannya jika paslon menawarkan program yang lebih baik,” ujarnya.

Menurut Bamsoet, sapaan Bambang Soesatyo, di sisa waktu yang ada, paslon harus bisa mengubah pola dalam melakukan kampanye. Sudah saatnya paslon menawarkan program kerja yang tentu positif dan masuk akal.

”Sudah saatnya dihentikan kampanye saling hujat. Menjadi tantangan bagi kedua kubu yang bertarung untuk mengubah gaya kampanyenya,” tutur dia.

Sementara itu, Angga Wira, juru bicara BPN Prabowo-Sandi, menilai hasil survei CRC juga bisa menjadi pegangan dan evaluasi dalam dua bulan ke depan. Meski saat ini elektabilitas Prabowo-Sandi masih tertinggal, dia yakin pada 17 April nanti terjadi kejutan.

”Saya tahu betul pertumbuhan popularitas Bang Sandi sejak di DKI. Momentumnya hampir mirip,” ujar dia yakin.

Menurut Angga, era media sosial saat ini bisa menjadi penentu. Apa yang saat ini menjadi persepsi pemilih bisa jadi berubah karena keadaan atau informasi tertentu. Angga juga menilai belum semua pola kampanye saat ini terpotret seutuhnya dalam survei.

”Gerakan yang belum terpotret adalah relawan. Ada relawan 212 dan relawan ganti presiden. Ini saya rasa perlu juga untuk diukur. Karena gerakan pemenangan tidak sekadar dilakukan partai,” terangnya. (bay/c9/fat)

Loading...