Politikus Partai Demokrat Andi Arief ditangkap polisi usai menggunakan narkoba (Istimewa)

batampos.co.id – Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri terus mengembangkan penyelidikan pasca menangkap Andi Arief di Menara Peninsula Hotel, Jakarta Barat. Hasil pengembangan itu menunjukan bahwa ada duga­an seorang perempuan mene­mani Andi sebelum penggerebekan berlangsung. Namun, polisi menegaskan kembali perempuan tersebut tidak ada di kamar hotel Andi saat mereka datang.

Menurut Kepala Divisi Humas Polri Irjen Muhammad Iqbal, Andi sudah kenal lama de­ngan perempuan yang me­ne­­maninya Minggu (3/3)malam. Namun, perempuan itu bu­kan politisi seperti informa­si yang beredar.

Loading...

”Diduga saha­bat, (mereka) kenal satu sama lain,” terang perwira tinggi Polri yang lebih akrab dipanggil Iqbal itu. Polri memang belum membuka identitas perempuan tersebut secara detail. Namun, Iqbal menyebut insial perempuan itu L.

Wakil sekretaris jenderal Partai Demokrat (PD) tersebut, sambung Iqbal, sudah kenal lama dengan L. Sampai kemarin sore, perempuan itu masih diperiksa penyidik di kantor Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri di Cawang, Jakarta Timur. Iqbal belum bisa menyampaikan terkait kepentingan maupun peran L saat menemani Andi. Termasuk apakah perempuan tersebut mengonsumi narkoba atau tidak.

Serupa dengan Andi, sampai kemarin L juga masih berstatus terperiksa. Dia berada di kantor Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri bukan sebagai tahanan. Lan­tas, ada di mana perempu­an tersebut saat petugas kepo­lisian masuk kamar hotel dan me­­nangkap Andi? Iqbal men­ja­w­ab, jawaban pertanyaan itu­ sedang didalami ole­h pe­nyidik.

”Apakah dia sembunyi, atau dia di luar, nanti akan kami sampaikan,” terangnya.

Yang pasti, Iqbal menyatakan bah­wa kuat dugaan kedatang­an Andi ke Menara Peninsu­la Hotel memang untuk me-ng­onsumsi sabu-sabu. Polri belum menemukan petunjuk An­di punya urusan lain saat be­rada di hotel tersebut.

”Ka­mi sedang periksa itu. Di­du­ga jelas kepengen kon-su­m­si nar­koba. Kan sudah terbuk­ti pos­itif,” jelas dia.

Hasi­l asesmen sem­entara, Andi bu­kan pe­r­ta­m­a kali mengonsums­i narko­ba­. Mantan kepa­la Polre­s Jakarta Utara itu me­nya­takan bahwa Andi suda­h be­berapa kali mengonsumsi sa­b­u-sabu.

”Bahwa saudara AA mengonsumsi narkoba itu bukan hanya sekarang. Sudah bebe-rapa kali,” beberny­a.

Namun demikian, Iqbal belum bisa menjelaskan dari mana Andi mendapat sabu-sabu, sejak kapan Andi me-ngonsumsi sabu-sabu, serta berapa kali Andi mengonsumsi sabu-sabu. ”Tidak sekali, tidak sekali,” ujar dia.

Tak Ada Barang Bukti Sabu

Lantaran polisi tidak menemukan barang bukti sabu-sabu di kamar hotel yang disewa Andi, sambung Iqbal, mekanisme asesmen dilakukan terhadap mantan komisaris PT Pos Indonesia itu. Alasan lain yang juga menguatkan petugas untuk melakukan asesmen terhadap Andi adalah status korban.

”Bahwa saya sampaikan kemarin (Senin) saudara AA itu korban karena dia pengguna,” tegasnya.

Serupa dengan perlakukan Polri terhadap pengguna nar­ko­ba yang menjadi korban, An­di juga berpeluang menja­lani rehabilitasi supaya bebas narkoba.

”Dalam kasus AA, kami ingin menyampaikan bahwa kami prihatin kepada saudara AA atau pengguna-pengguna lain,” terang Iqbal.

Untuk itu, Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri menyerahkan Andi kepada Badan Narkotika Nasional (BNN) guna mejalani proses asesmen.

Mundur dari Wakasekjen Demokrat

Sementara itu, setelah diamankan, Andi sempat membuat cuitan di Twitter-nya. Lewat akun Twitter itu, Andi meminta maaf karena membuat marah dan kecewa berbagai kalangan usai ditangkap karena mengonsumsi narkoba. Dia juga minta didoakan.
Andi mengatakan kesalahan bisa membenamkan tapi bisa juga menjadi titik awal dari pencarian jalan hidup.

Selain itu, Andi Arief me-ngundurkan diri dari posisi Wakasekjen Demokrat.(syn/wib)

Loading...