batampos.co.id – Memasuki pengujung April, enam perusahaan di Batam akan melakukan ekspansi atau perluasan. Bahkan nilainya lebih besar jika dibandingkan dengan nilai investasi baru.

“Nilai proyek ekspansi mencapai Rp 1,8 triliun dan akan merekrut 1.724 orang tenaga kerja. Keenam perusahaan itu juga semuanya ada di Batamindo,” kata Kepala Badan Pe-ngusahaan (BP) Batam Eddy Putra Irawadi di Gedung Marketing Centre BP Batam, Selasa (16/4/2019).

Salah satu perusahaan yang melakukan ekspansi terbesar yakni PT Infineon Tecnologies Batam. Perusahaan ini joint venture antara Jerman, Malaysia, Singapura, dan Hongkong. Perusahaan industri semikonduktor dan komponen elektronik ini berinvestasi sebesar Rp 884 miliar dan akan merekrut 1.000 tenaga kerja.


Berikutnya, PT Siix Electronics Indonesia dari Jepang akan ber-investasi sebesar Rp 689 miliar dan akan merekrut 100 tenaga kerja. Siix bergerak di bidang industri barang dan peralatan teknik. Lalu, ada PT NOK Asia Batam dari Singapur­a. Industri barang dari karet ini berekspansi senilai Rp 96,5 miliar dan akan merekrut 50 ten­aga kerja. Kemudian, PT Rubycon Indonesia dari Jepang yan­g bergerak di bidang industr­i semikonduktor dan komponen elektronik akan berinvestasi Rp 89 miliar dan akan merekrut 250 orang tenaga kerja.

Selanjutnya, ada PT Excelitas Technologies Batam dari Singapura yang juga bergerak di bidang industri semikonduktor dan komponen elektronik akan ber-investasi Rp 29 miliar dan akan merekrut 140 tenaga kerja. Dan terakhir PT Ciba Vision yang bergerak bidang industri lensa kontak. Perusahaan joint venture sejumlah negara Asia, Eropa dan Amerika ini akan ekspans­i seni­lai Rp 11,9 miliar dan akan merekrut 184 orang tena­ga ker­ja.

Sedangkan untuk investasi baru, hingga pertengahan April, investasi yang sudah pasti masu­k ke Batam sudah mencapai angka Rp 691,4 miliar dengan jumlah rekrutan sebanyak 1.162 te­naga kerja.

foto: batampos.co.id / cr1

“Kepercayaan ke­pada Batam sebagai wilayah inv­estasi terus meningkat dala­m empat tahun ini. Ada juga klini­k berusaha yang mampu memberikan kenyamanan usaha di Batam,” kata Eddy lagi.

Ada tiga nama besar yang pernah diberitakan sebelumny­a sudah memastikan berinvestas­i di Batam. Nama-nama tersebut antara lain Maruho Hatsugyo Batam yang berasal dari Jepang.

“Maruho ini bergerak di bidang usaha industri barang dari kawat. Nilai investasinya Rp 23,4 miliar dan merekrut 22 orang tenaga kerja,” ujar Eddy.

Berikutnya, yakni PT Sammyu­ng Precision Batam dari Korea. Perusahaan ini bergerak di bidang industri semikonduktor dan komponen elektroni­k. Nilai investasi sebesar Rp 63 miliar dan akan merekrut 80 orang tenaga kerja. Lalu, ada PT Simatelex Manufactory Batam yang berasal dari Hongkong.

Perusahaan ini bergerak di bidang industri peralatan listrik rumah tangga. Nilai investasinya Rp 45 miliar dan akan merekrut 80 orang tenaga kerja. Dan terakhir ada PT Pegatron Technology Indonesia dari Taiwan. Perusahaan ini bergerak di bidang industri komputer barang elektronik dan optik. Nilai investasi Rp 500 miliar dan akan merekrut 1.000 tenaga kerja.

Ketiga perusahaan yang disebut di awal ini buka di Kawasan Industri Batamindo.Dalam waktu dekat, salah satu perusahaan dari Tiongkok bernama QR Enterprize yang bergerak di bidang industri pompa air akan segera membuka pabrik di Batam. Tapi belum diketahui berapa nilai investasi dan tenaga kerjanya. (leo)

Loading...