batampos.co.id – Komisi Pemberantasan Korupsi telah menyematkan label tersangka kepada Gubernur Provinsi Kepulauan Riau, Nurdin Basirun.

Nurdin terjerat dalam kasus dugaan suap izin perinsip dan lokasi pemanfaatan laut, proyek reklamasi di Provinsi Kepri dan gratifikasi yang berhubungan dengan jabatan Kepala Daerah.

Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) Nurdin Basirun mengenakan kemeja lengan panjang tiba di kantor Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jakarta pada siang hari ini, Kamis (11/7/2019). Foto: Muhammad Ridwan/JawaPos.com

Berikut Kronologis Operasi Tangkap Tangan (OTT) tim KPK terhadap Gubernur Provinsi Kepri, Nurdin Basirun:

1. Tim KPK menerima informasi akan ada penyerahan uang di          Pelabuhan Sri Bintan Tanjung Pinang.

2. Setelah dilakukan pengecekan di lapangan dan diketahui              adanya dugaan penyerahan uang, Tim KPK mengamankan            Abu Bakar pihak swasta di Pelabuhan Sri Bintan, Kota                  Tanjungpinang, sekitar pukul 13.30 WIB.

3. Kemudian tim KPK yang lain mengamankan Budi Hartono,            Kepala Bidang Perikanan Tangkap Dinas Kelautan dan                  Perikanan Provinsi Kepri pada waktu yang sama saat akan            keluar dari area pelabuhan Sri Bintan, Kota Tanjungpinang.

4. Dari tangan Budi, KPK mengamankan uang sejumlah                    SGD6.000.

5. Setelah itu, KPK membawa Abu Bakar dan Budi ke Polres              Tanjungpinang, untuk pemeriksaan lanjutan.

6. Di kantor Polres Tanjungpinang,, tim KPK meminta 2 orang          staf dinas, yaitu MSL dan ARA untuk datang ke Polres                  Tanjungpinang untuk dimintai keterangan. Keduanya hadir            sekitar pukul 18.30 WIB.

7. Secara paralel, tim KPK mengamankan Nurdin Basirun,                Gubernur Kepulauan Riau periode 2016-2021 di rumah                dinasnya di daerah Tanjungpinang pada pukul 19.30 WIB.

8. Dari rumah dinas Gubernur Kepri, KPK juga mengamannkan        NWN.(luk)