batampos.co.id – Tibelat Farm, salah satu wisata edukasi di Agro Wisata Marina, Tanjungriau, menjadi lokasi yang sangat cocok bagi Anda yang ingin memberikan pengetahuan kepada buah hati sambil bermain di alam bebas.

Di lokasi tersebut terdapat kolam-kolam yang diisi beragam jenis ikan. Salah satunya ikan Arapaima gigas yg berasal dari danau amazone.

Pemilik Tibelat Farm, Ray Shandy Stefandy, mengatakan, pihaknya memiliki koleksi 20 jenis ikan baik lokal maupun luar negeri.

“Tempat kita ini ramai setiap Sabtu dan Minggu. Baik perorangan, rombongan keluarga dan perusahaan serta para pelajar baik TK, SD, SMP, SMA/K dan perguruan tinggi,” ujarnya, Jumat (21/2/2020) lalu.

Ia menjelaskan, nama Tibelat Farm memiliki arti sesuatu yang dimudahkan atau selalu dalam ingatan.

“Di sini kita ada kelompok budidaya ikan air tawar yang pertama di Batam dengan luas lahan dua hektar dan sudah ada sejak 2003 lalu,” ujarnya.

Menurutnya, di sana para pengunjung akan diberikan informasi terkait tata cara budidaya ikan.

“Kita juga memberi contoh pembelajaran cara budi daya ikan air tawar,” jelasnya.

Kata dia, ada 20 jenis ikan di Tibelat Farm. Salah satunya ikan Arapaima Gigas yang berasal dari danau amazone.

Ikan Arapaima Gigas yang berasal dari danau amazone di Tibelat Farm. Foto: Dalil Harahap/batampos.co.id

“Kalau ikan lokal ada lele, ikan mas, gurame, bawal, patin dan lain sebagainya,” kata dia.

Khusus untuk edukasi kepada anak-anak, pihaknya memberikan tips bagaimana cara memberi makan kepada ikan.

“Selain itu anak-anak bisa berinteraksi dan menangkap ikan dan kita sudah mempersiapkan kolam khusus untuk anak-anak,” jelasnya.

Sehingga anak-anak kata dia, bisa berenang sambil menangkap ikan.

Menariknya pihaknya akan memberikan bingkisan atau oleh-oleh satu ekor ikan khusus untuk anak-anak yanng melakukan wisata edukasi.

“Tujuannya agar anak-anak bisa belajar di rumah cara memelihara ikan,” jelasnya.

Siswa SD sedang menangkap ikan di Tibelat Farm. Foto: Dalil Harahap/batampos.co.id

Nah bagi Anda yang hobi memancing, Tibelat Farm juga menyediakan kolam pemancingan.

Hasil pancingan Anda pun dapat diolah langsung di lokasi.

“Ikan hasil pancingan bisa bakar di sini atau bisa juga kita masakkan,” paparnya.

Kata Ray, apabila pengunjung meminta untuk meminta bantuan pihaknya untuk memasak hasil pancingan, ada empat menu makanan dari olahan ikan yang dihidangkan.

“Nanti ada yang dibakar, dibuat asam pedas, asam manis dan goreng krispi,” tuturnya.

Pihaknya juga akan memberikan pelatihan khusus untuk rombongan mahasiswa atau umum bagaimana tata cara budi daya ikan.

“Kita juga latih sampai ke cara pemasaranya dan cara pengelolaan ikan,” katanya.

Di Tibelat Farm lanjutnya, juga program pembekalan bagi para karyawan perusahaan dan pejabat pemerintahan .

Untuk biaya masuk pihaknya mematok harga Rp 15 ribu per orang bagi anak sekolah mulai dari TK hingga SMP.

“Itu sudah termasuk oleh-oleh yang bisa dibawa pulang berupa anak ikan, ilmu edukusi, lomba menangkap ikan,” jelasnya.

Sementara untuk orang dewasa dipatok Rp 25 ribu masuk untuk orang dewasa. Biaya tersebut kata dia, sudah termasuk makanan dan minuman.

“Serta kita berikan edukasi atau ilmu dan bisa memberikan makan ikan plus oleh-oleh berupa ikan kecil,” ucapnya.

Tidak hanya itu, di Tibelat Farm, Anda juga akan diberikan ilmu tata cara menanam sayuran, buah-buahan serta cara menama cabai.

Pihaknya juga melayani pembelian ikan air tawar kepada pengunjung.

“Bisa beli ikan dengan cara memancing sendiri atau mau beli langsung juga bisa semua tergantung pengunjung,” jelasnya.

Kata dia, harga ikan air tawar tidak jauh beda dengan harga di pasar.

Seperti lele dibanderol Rp 30 ribu per kg, patin Rp 40 ribu, nila Rp 45 ribu, bawal Rp 55 ribu, ikan mas Rp 65 ribu dan gurame Rp 75 ribu.

“Kita memberikan garansi, bila rasa ikan tercium bau lumpur uang akan kita kembalikan dua kali lipat,” jelasnya.

Pihaknya juga menyediakan bibit ikan baik ikan konsumsi dan maupun ikan hias.(ali)