batampos.co.id – Hasil riset dari Intitut Teknologi Bandung (ITB) menyebutkan bahwa sepanjang daerah di pantai selatan Pulau Jawa berpotensi mengalami gempa megathrust yang disusul dengan tsunami besar. Bahkan disebut hingga mencapai ketinggian 20 meter.

Mengenai gempa yang disusul dengan tsunami, Plt Direktur Pemetaan dan Evaluasi Risiko Bencana Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Abdul Muhari memberikan penjelasan. Di mana tsunami kemungkinan akan muncul apabila gempa terjadi selama kurang lebih 20 detik.

“Ada satu hal yang bisa kita sampaikan kepada masyarakat, biasanya gempa yang diikuti tsunami itu pelepasan energi agak lama. Jadi kita mungkin bisa sampaikan kepada masyarakat, jika masyarakat merasakan guncangan gempa apakah itu lemah dan keras tapi guncangannya menerus lebih dari 20 detik itu waktu yang tepat untuk evakuasi,” ujarnya dalam telekonferensi pers Risiko Tsunami di Selatan Jawa, Rabu (30/9).

Dia juga menjelaskan, setiap tsunami punya keunikan masing-masing, jadi gejala alam yang mengikuti atau mendahului tsunami terkait karakteristik gempanya tidak akan sama.

Contohnya, gempa bumi di Mentawai, Sumatera Barat pada 2007 lalu dengan magnitudo 8,4 skala ritcher (SR). Meskipun guncangannya kuat, tapi hanya tidak menimbulkan tsunami yang besar. “Tsunami 2007 cuma 5 sampai 15 cm,” jelasnya.

Berikutnya di 2010 dengan mekanisme yang berbeda, gempa tersebut terjadi di daerah pertemuan lempeng bumi. Dengan begitu, goncangan yang dihasilkan tidak terlalu berasa, di mana ketika itu kekuatan gempa sekitar 7,7 SR.

“Mereka punya pengalaman 3 tahun lalu, bahwa gempa kuat saja tidak muncul tsunami, ini hanya gempa lemah, tapi 8 menit kemudian itu tsunami 12 sampai 15 meter menghantam mereka. Kita tidak bisa mendefinisikan, apakah gempa bisa mengikuti tsunami atau tidak,” ujarnya. (*/jpg)