batampos.co.id – Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN) Bima Haria Wibisana menuturkan saat ini pemerintah sedang berfokus untuk melakukan rekrutmen 1 juta guru berstatus Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) pada tahun 2021.

Hal itu dilakukan karena pihaknya mengidentifikasi banyaknya kekurangan guru yang terjadi secara nasional. Oleh karenanya, untuk mengatasi permasalahan itu, dibukalah rekrutmen 1 juta guru PPPK.

Meskipun fokus pada PPPK, kata Bima ada kemungkinan pemerintah tetap membuka formasi guru dengan berstatus Pegawai Negeri Sipil (PNS). Hal tersebut tentunya akan dilakukan secara terbatas. “Tidak tertutup kemungkinan bagi pemerintah untuk tetap membuka formasi CPNS untuk guru,” jelasnya melalui telekonferensi pers, Selasa (5/1).

Adapun dilakukan perekrutan secara terbatas ini dikarenakan untuk menjamin keberlangsungan pendidikan. Seperti hanya untuk mengisi kekosongan manajerial saja yang akan diisi oleh guru status PNS. “Kedepan pemerintah tetap akan membuka sesuai dengan kebutuhan dari posisi manajerial yang kosong di sekolah,” jelasnya.

Kemudian, Bima juga memberitahukan bahwa kebutuhan mendesak pengangkatan PPPK dalam jabatan guru ini disebabkan terjadinya kekosongan guru di banyak daerah. “Juga untuk menyelesaikan masalah-masalah yang yang selama ini selalu diangkat oleh pimpinan daerah kepada kami di pusat,” pungkasnya.(jpg)