batampos.co.id – Badan Pengusahaan Batam terus melakukan pengembangan di Pelabuhan Batu Ampar hingga 2025 dan diharapkan ke depannya arus peti kemas di dapat mencapai 1,8 Juta TEUS.

Direktur BUP BP Batam, Nelson Idris, mengatakan, pihaknya
tidak hanya fokus pada pembenahan sistem digitalisasi.


Saat ini pihaknya juga tengah menggodok pengembangan Pelabuhan Batu Ampar dari segi infrastruktur dan suprastruktur.

“Dalam rencana induk pelabuhan 2020, pengembangan Pelabuhan Batu Ampar Jangka Pendek (2021-2025) direncanakan akan dimulai dengan perkuatan dermaga utara sepanjang 700 meter,” jelasnya, Jumat (8/1/2021).

Selain itu pihaknya juga akan membangunan lapangan peti kemas seluas 2 hingga 10 hektare.

Aktivitas di Pelabuhan Batu Ampar, Kota Batam. Foto: Cecep Mulyana/Batam Pos

Serta perkuatan dermaga utara lama sebagai terminal multipurpose sepanjang 408 meter, dan pendalaman alur pelayaran kolam depan dermaga menjadi -8 LWS.

“Dari segi suprastruktur, BUP BP Batam akan melakukan pengadaan peralatan bongkar muat 2 unit Gantry Crane, 5 Unit Trantainer untuk kegiatan multipurpose di dermaga timur, 2 Unit Reach Stacker, 2 Unit Top Loader, 10 Unit Head Truck dan 20 Unit Chassis,” paparnya.

Dengan pengembangan jangka pendek itu, lanjutnya, diharapkan pada tahun 2025 arus peti kemas di Pelabuhan Batu Ampar mencapai 1,8 Juta TEUS.

Serta dapat mengakomodir kapal dengan kapasitas 3000 TEUS atau kapal generasi ke-3 untuk angkutan Peti Kemas Domestik.

Meski bertahap, Nelson optimis ke depannya, dengan pengembangan infrastruktur dan perlengkapan suprastruktur ini, dapat mengantarkan Pelabuhan Batu Ampar sebagai Green Port percontohan di Indonesia.

“Kami juga sedang merancang penerapan teknologi digital Terminal Operating System (TOS). Digitalisasi TOS tidak hanya meningkatkan pelayanan karena handling peti kemas menggunakan sistem, namun juga menghemat pengeluaran biaya operasional pengguna jasa yang dapat menurunkan biaya logistik,” jelasnya.(esa)