batampos.co.id – Mahasiswa di Singapura sudah memulai kembali perkuliahan tatap muka di tengah pandemi, dan tak ada kasus baru Covid-19 klaster kampus. Salah satunya di National University of Singapore.

Setiap hari Presiden National University of Singapore memindai dasbor online-nya untuk melihat seberapa ramai kafetaria di sana. Jika kafetaria terlalu padat, pimpinan kampus Tan Eng Chye meminta administrator mengirimkan nasihat agar mahasiswa menghindarinya dan lebih baik memilih layanan pengiriman makanan yang dikelola kampus secara gratis.

Mengikuti arahan pemerintah, dilansir dari New York Times, Minggu (10/1), universitas di Singapura mematuhi pendekatan pengendalian virus Korona. Hasilnya sejak dimulainya pandemi tahun lalu, tidak ada kasus penularan komunitas yang terdeteksi di salah satu dari tiga universitas besar di Singapura.

Pengalaman dan tindakan ketat mereka sangat kontras dengan banyak kampus di seluruh Amerika Serikat. Sejumlah universitas Amerika mengalami ledakan kasus setelah mahasiswa kembali kuliah pada musim gugur lalu.

Mahasiswa di Singapura saat istirahat di kafetaria usai pembelajaran tatap muka (Ore Huiying for The New York Times)

National University of Singapore, atau N.U.S., menggambarkan strateginya sebagai penahanan, dekongesti, dan pelacakan kontak. Universitas telah memanfaatkan teknologi untuk menerapkan langkah-langkah jarak sosial, menugaskan siswa ke berbagai zona di kampus, dan memberlakukan hukuman berat karena melanggar aturan. Singapura sudah memilah-milah limbah untuk mencari jejak virus di asrama, seperti yang dilakukan beberapa perguruan tinggi Amerika.

“Tujuannya adalah untuk memastikan tidak ada infeksi di antara mahasiswa, dan staf pengajar dan anggota staf di N.U.S. Kami sangat sadar bahwa kami adalah populasi besar 50.000 hanya di kampus, dan apa pun yang kami lakukan juga berdampak pada komunitas yang lebih besar di luar kampus,” kata Profesor Tan dalam wawancara.

Keamanan relatif terdapat di tiga universitas Singapura yakni N.U.S., Universitas Teknologi Nanyang, dan Universitas Manajemen Singapura. Mahasiswa baru berusia 19 tahun yang kuliah di N.U.S Kathlyn Laiu, mengatakan satu-satunya pesta yang dia hadiri tahun lalu adalah di Zoom untuk Halloween. Dia menghabiskan semester pertamanya makan paling banyak di kamar asramanya, menghitung jumlah orang di ruang asrama sebelum masuk dan melaporkan suhu tubuhnya dua kali sehari melalui aplikasi universitas.

Pembatasan zonasi mempersulit siswa untuk mengakses layanan perbankan, makan di kafetaria favorit mereka, atau mengatur pertemuan kelompok, meskipun mereka dapat bertemu teman dan teman sekelas di luar kampus. Sebuah petisi Oktober lalu untuk mencabut pembatasan telah ditandatangani oleh lebih dari 800 siswa.

Rahasia Keberhasilan Singapura

Salah satu alasan utama keberhasilan universitas di Singapura dalam mencegah virus, kata para ahli, adalah respons pandemi agresif yang dilakukan masyarakat luas. Pemerintah menawarkan pengujian gratis dan perawatan medis untuk semua warga negara dan penduduk jangka panjang, dan dengan cepat mengisolasi orang yang terinfeksi dan melacak kontak mereka. Ini menghukum mereka yang ditemukan telah melanggar batasan, termasuk dengan mendeportasi warga negara asing dan mencabut izin kerja.

“Kami tidak mengalami wabah di universitas karena pemerintah telah menjaga kebijakan dengan sangat baik,” kata seorang profesor sistem informasi di Universitas Manajemen Singapura Rajesh Krishna Balan.

Singapura memiliki hampir 59 ribu kasus virus Korona dan 29 kematian, menurut database New York Times. Sebanyak 93 persen dari kasus tersebut terjadi di antara pekerja migran dari Asia Selatan dan tempat lain, yang asramanya menjadi lokasi wabah parah yang membuat pemerintah lengah.

Pada 28 Desember 2020, negara tersebut memulai fase terakhir pembukaan kembali, meskipun pekerja migran terus hidup di bawah batasan yang lebih keras daripada penduduk lainnya. Saat pembukaan kembali berlangsung, Singapore Management University merencanakan lebih banyak kelas tatap muka, sementara N.U.S. telah mencabut pembatasan zonasi. Tetapi universitas juga berhati-hati. Universitas Teknologi Nanyang mengatakan akan menawarkan pengujian gratis untuk semua siswa yang kembali ke asrama semester ini.

Keunggulan lainnya adalah tidak seperti di Amerika Serikat, kebanyakan siswa di Singapura tidak tinggal di kampus. Mereka yang melakukannya harus mematuhi lebih banyak batasan, seperti batasan jumlah pengunjung ke asrama mereka. Singapura juga tidak memiliki persaudaraan dan perkumpulan mahasiswa.

“Anda tidak akan melihat 500 orang di pesta dengan musik keras dan mabuk di Singapura,” tutup seorang profesor di N.U.S. Departemen Kedokteran Dale Fisher.(jpg)